Posted in Uncategorized

Mood Swing

Pengen nulis pake bahasa Indonesia lagi.

Bulan ini piano udah cuti jadi tinggal sekolah. Minggu ini masuk minggu 36 insya Allah. Semakin deket,semakin deg2an dan.. bosan. Dan itu kayanya buat sumbu makin pendek. Dasarnya emang galak, makin kesini makin galak ternyata. Beberapa hari terakhir kesel terus dan emang ada aja yang ngebuat kesel. Pembenaran? Emang.

Kalo udah agak tenang biasanya browsing lagi. Selama hamil ini, semua keluhan yang dirasain PASTI langsung search di internet. Dan semua ada. Literally semua. Dari yang fisik sampe psikologis, yang artinya ibu-ibu hamil di luar sana juga ngalamin hal yang sama.

Pagi ini abis baca satu posting di blog ibu2 yang nulis betapa beratnya jadi ibu itu. Anaknya dua. Sebenernya banyak baca ada untung ruginya. Di satu sisi bisa belajar mungkin dari orang dan mungkin jadi lebih siap2 lagi atau di sisi lain malah jadi makin parno.

Kaya belakangan ini karena udah sebagian besar di rumah, rajin baca-baca tanda-tanda persalinan, cerita melahirkan orang-orang,dan yang sejenisnya. Selalu meringis tiap baca atau denger cerita orang tentang sakitnya melahirkan. Terus terang sampai hari ini belum bisa men-set pikiran yang bisa sedikit ngurangin rasa takut. Jadi, sementara cuma berdoa tiap solat semoga dikasih kemudahan,kelancaran, kelapangan, dan kesehatan kalo waktunya dateng. Berdoa sih bukan cuma kali ya.

Hal lain adalah sering elus-elus perut sambil ajak ngomong si baby,
” sehat terus ya, kepala udah di bawah aja, biar ibu lebih mudah keluarinnya, ibu sehat, papa sehat, semoga nanti dikasih kuat dan sabar yang banyak untuk nahan sakitnya”

Terus terang, dibanding minta ga sakit, lebih milih minta dikasih kuat dan sabar untuk nghadepin itu. Kayanya lebih realistis aja.

Melahirkan itu satu hal, hari-hari setelahnya itu lain lagi. Udah coba kerjain dan siapin apa yang bisa dikerjain sekarang. Berusaha ngerjain sebisanya dengan sumber daya yang dipunya since I don’t have the luxuries like my mum had 30 years ago.

Luxuries disini maksudnya support system dan bala bantuan. Dulu ibu punya nenek, tante susan, semua om-om, papa, tetangga yang sama2 punya anak kecil dan.bisa diandelin, dan lain lain.

Sekarang, ibu ngga ada, mamanya bintang pun jauh, tante susan jauh, tetangga deket pun bisa dibilang ngga ada yang bisa diminta tolong, uang ada dan cukup meskipun dibilang leluasa pun ngga karena pak dokter sekolah dan sekarang udah cuti di piano yang artinya berkurang pemasukan sementara pengeluaran bertambah.

Ini ngeluh apa bukan sih maksudnya? Ya apapun itu deh namanya, cuma perlu cerita aja. Biar nanti-nanti kalo dibaca lagi kapan-kapan bisa inget semua yang udah dilaluin.

Jadi, siap-siap ya buat petualangan selanjutnya. Semoga dimudahkan, dilancarkan dan selalu sehat. Amin!

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s