Posted in Langit Senja, Review

Melahirkan di RS Sam Marie Basra (Updated-linked to the birth story)

(Update) : Beberapa kali liat stats blog ternyata post ini lumayan banyak yang baca. Jadi saya mau sedikit nambahin gambaran biayanya.

Waktu hamil, pernah search review tentang melahirkan di Sam Marie Basra tapi ngga ketemu satupun. Jadi, pengen aja nulis tentang tempat orang-orang yang bantu Langit dari dalam kandungan sampai lahir. Jadi, kalo satu saat Langit baca dia juga tau:)

Sebelum mutusin mau kontrol dimana, kita dateng ke dua RS. Cuma dua pilihan itu yang penting deket rumah. Jadi kalo nanti mau kontrol atau lahiran ngga pake macet-macetan.

Pertama ke Sam Marie, resepsionisnya responsif, RSnya juga ngga terlalu gede tapi bersih. Pertama kali masuk suka sih, emang maunya bukan RS gede yang pasiennya banyak. Kita tanya-tanya tentang melahirkan cesar disana dan dikasih mini leaflet dan brosur tentang paket melahirkan di sana. Tanya-tanya juga tentang biaya kontrol perbulan.

Selesai dari sana, kita ke RS  satunya lagi di Pondok Bambu. Kebetulan pas kita dateng lagi ada renovasi jadi agak kotor. Masuk lobi agak gelap penerangannya, beda sama SMB yang terang. Ke informasi cuma ada satu mas-mas, entah dia emang petugasnya atau emang jaga aja disana. Nanya-nanya cuma dikasih brosur. Udah. Banyak bener yang minus untuk kesan pertama.

Di rumah, liat dan bandingin harga antara SMB dan yang satu, yah, mungkin emang ada harga ada rupa. Lumayan jauh beda biayanya. Akhirnya tetep mutusin ke SMB, selain kesan pertamanya oke dan rencananya mau kontrol ke Prof yang dulu dosennya pak dokter. Biayanya masih bisa diusahain insya Allah.

(Update) : Biaya kontrol per datang sedikit berbeda antara Prof dan Obgyn lainnya. Waktu zaman saya hamil, biaya konsultasi ke Prof sekitar 300-350 ribu, sedangkan obgyn lain sedikit di bawah 300 ribu. Tapi, terakhir kali kontrol ke dsa ada pengumuman yg menyatakan per November 2014 ada kenaikan untuk pasien Prof. Berapanya saya ngga tau pasti.

Selama hamil, selain ke Prof sempet ke dr Nurhidayat juga dua kali. Beliau juga spesialis fertilitas kayak Prof. Sempet ke dia waktu tiba-tiba keluar flek pas hamil 6 bulan dan di satu kali kontrol pasien prof penuh dan kita ngga kebagian. Kebetulan pas dr Nur juga praktek, jadi ke dia lagi. Alhamdulillah dua-duanya baik dan enak buat ditanya-tanya.

Waktu hamil 6 bulan keluar flek sempet dirawat sehari. Kita ambil kamar yang semi-vip. Kamarnya seorang satu, cukup luas, ada sofabed dan harganya masih di bawah satu juta. Dikasih Aqua 1,5L dan ada beberapa minuman kotak lain seperti buavita. Menurut saya cukup bagus dan sesuai sama harga yang dibayar. Alhamdulillah cuma sehari dan udah boleh pulang besok siangnya.

(Update): sebelum lahiran, kita udah bener-bener hitung kira-kira akan ambil kamar apa. Uang yang disiapkan juga untuk melahirkan cesar, buat jaga-jaga. Rencananya, berdasarkan brosur paket melahirkan dari Sam Marie tahun 2014, kita mau ambil kalau untuk normal 3 hari yg kamar semi-vip biaya sekitar 17 jutaan. Saya agak lupa itu termasuk apa aja. Tp seandainya musti cesar kita akan ambil kelas 1 sekamar berdua. Itu total biayanya sekitar 14-15 juta. Terus terang, selain ngebayangin melahirkannya, liat biayanya juga bikin deg2an -___-.

Waktu lahiran, dateng ke RS kamis siang ke IGD dulu dicek. Karena ternyata udah bukaan 3, langsung disuruh daftar kamar. Berarti Alhamdulillah kemungkinan besar saya bisa melahirkan normal. Untuk cerita proses melahirkannya udah saya ceritain di post ini

Tapi, sayangnya saat itu kamar Semi-VIPnya ngga ada. Pilihannya antara kelas 1 (2 orang sekamar) dan VIP. Liat-liat bedanya cuma seratus ribu, jd akhirnya pilih VIP. Kamarnya sih ngga jauh beda sama yang semi, cuma lebih luas aja. Di Sam Marie ruang rawatnya hanya satulantai di lantai 3. Jadi, memang agak untung-untungan kalo harepin pas Semi-VIPnya kosong. Tapi, Alhamdulillah karena bisa normal, masih oke buat upgrade ke VIP.

Untuk service, suster dan bidannya hampir semua baik dan ramah. Entah kelas kamar berpengaruh apa ngga ya,hehe. Tapi yang jelas mereka cukup helpful banget selama tiga hari dirawat disana.

Makanannya buat saya cukup enak. Kaya masakan rumahan. Bukan yang bisa milih mau masakan western atau apa kaya di rs tempat almh ibu saya dulu dirawat memang. Tapi buat saya oke. Dapet makan pagi, siang, malam dan snack dua kali. Satu yang saya kurang suka di makanannya adalah sarapannya. Hari pertama nasi goreng, hari kedua bubur, hari ketiga roti. Jadi makin turun,hehe.

Dokter-dokter disana kebanyakan setau saya dari UI. Berhubung Prof Jacoeb yang punya emang dosen dan guru besar (kalo ngga salah) UI. Pak dokter masih sempet diajar dia pas S1. Makanya tiap kontrol Alhamdulillah jasa dokternya ngga dicharge sama Prof:D

Tapi, pas melahirkan saya dibantu sama dokter lain yang ternyata menantu Prof. Yang ternyata juga lulusan obgyn UI temen seniornya pak dokter. Lebih ternyata lagi, dia juga suami kakak kelas saya pas di semabel. Kakak kelas saya dokter juga spesialis kulit dan kelamin. Keluarga Prof itu kayanya semua pinter, ganteng, cantik dan well-being. Mungkin ada cucu laki-lakinya buat nanti kalo Langit udah gede.

Ni cerita jadi kemana-mana. Pokoknya pas lahiran Alhamdulillah cukup lancar biarpun seinget saya itu semua dokter,suster sempet frustasi juga karena saya salah ngeden berkali-kali. Mungkin sepuluh kali ada. Atau lebih. Entahlah. Yang jelas, aduh kalo inget itu rasanya kaya ngga percaya bisa lewatin semua. Belum pas selesai dijahitnya. Ampuunn, kayanya tiap inget langsung bergidik sendiri. Sakit.
Alhamdulillah lagi dokternya rapi jahitnya,jadi ngga ada jahit ulang segala. Nulis ini sambil ngebayangin aja lemes-_-

Di sini juga Pro ASI dan rooming-in. Waktu hari kedua ASI blm keluar seharian,sama sekali ngga ditawarin untuk pake sufor. Tiap dateng suster-susternya selalu bilang , ” ga papa bu,nyusuin terus aja. Nanti keluar kok”. Bener aja,besoknya bukan cuma keluar, tapi bengkak sampe panas banget badan kerasanya. Langit pun nyusu kaya balas dendam, ngga berenti-berenti.

Soal harga. Sam Marie emang di atas harga rs lain yang sekitarnya. Asuransi yang kerjasama cukup banyak. Cuma ngga merhatiin berhubung saya bayar pribadi.Makanya mungkin dia ngga serame RS ibu dan anak yang di Pondok Bambu itu. Dulu, sempet juga mau coba kesana. Cuma beberapa kali orang ada aja yang bilang jangan kesana. Jadi ya ngga kesana juga. Mungkin agak males pindah-pindah juga.

Saya sih cukup nyaman banget disini. Naik mobil cuma 10 menit. Pernah kontrol naik angkot juga. Jalan kaki 5 menit,naik angkot tinggal lurus 5 menit. Ngga pake macet. Dokternya oke dan ngga pake lama antrinya. Bersih dan ngga berisik. Sejauh ini belum ada komplain dan ngga kepikir buat pindah RS.

Mungkin itu kali ya. Semoga kalo ada yang baca bisa bantu buat jadi bahan pertimbangan.

Sekian.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

4 thoughts on “Melahirkan di RS Sam Marie Basra (Updated-linked to the birth story)

    1. Sama2. Semoga lancar ya persalinannya. Setidaknya kl udah sreg sama RSnya bisa lebih tenang:)

  1. Alhamdulillah aku sjk promil dsna. Promil dsna 2th dg dr.nurhidayat yg kbtulan sudah kenal lama.
    Alhamdulillah sy bhasil hml berkat bantuan dr.nurhidayat.
    RSIA SMB emng top deh. Harga ga bohong jg kali ya moms.
    Mksh y moms reviewnya ttg dr.cut. jd makin yakin mau k dr.cut.
    sy skrg sdg googling ttg dsa utk calon debay nanti. Alhamdulillah skrg sudah 33w. Smg sht smuanya ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s