Posted in Review

Aston Marina Ancol

Selalu bingung kalo mau mulai nulis dalam bahasa Indonesia. Oke, ini bukan detail review yang mungkin pada umumnya orang lakukan. Saya cuma mau kasih gambaran dan pendapat saya tentang hotel ini. Untuk gambar boleh liat langsung di webnya Aston Marina. Disini cuma ada ‘kenyataan’ di balik gambar.

Kamar

Kamar yang dipesan dua jenis kamar tipe apartemen. Satu kamar yang isinya dua kamar tidur dan satu kamar satu kamar tidur. Atau mungkin lebih gampangnya satu kaya apartemen studio sedangkan satunya lagi kaya apartemen dua kamar tidur. Tipe apartemen punya keuntungan dengan adanya dapur. Ini jelas untung ketika pergi dengan anak-anak. Apalagi yang masih bayi yang belum bisa bebas makan apa aja.

Kamarnya cukup luas. Area dapur dan kamar tidur ada pembatas tembok. Tempat tidur bisa pilih antara single atau twin bed. Kamar mandi dengan shower, cukup bersih. Buat saya yang agak ‘jijik’an, kalo kemana-mana pasti yang diliat kamar mandi dulu. Waktu buka kamar mandinya agak lega. Setidaknya itu cukup bersih buat saya. Untuk peralatan mandi semua yang standar ada.

Peralatan dapurnya cukup lengkap. Ada dua piring, dua mangkok, dan dua gelas. Sendok, garpu, pisau roti juga ada. Kompornya pakai kompor listrik dua tungku dan juga ada panci stainless steel dua buah. Selain kompor juga ada microwave. Tempat cuci piring juga ada biarpun kecil. Meja makan dua kursi juga ada di dapur. Dapur ini jelas bagian yang paling saya suka.

Hal lain yang ada di kamar ini yaitu ruang tamu kecil di depan dapur. Ada sofa dengan bantal, meja kotak pendek dan satu kursi kecil lainnya. Kamar ini ditulisnya untuk dua orang dewasa. Menurut saya, dua orang dewasa plus satu atau dua anak kecil pun masih oke. Ruang tidurnya luas dan ruang untuk anak bergerak pun cukup.

Interiornya standar dengan beberapa kekurangan sana sini. Seperti lemari di kamar mandi yang ada di bawah wastafel, kayunya udah mengelupas. Tapi, dibanding tempat shower yang jorok, atau wc yang kotor, tempat tidur yang bau apek, lemari kayu ngelupas masih bisa saya tolerir.

Kolam Renang

Ini alesan kedua setelah dapur saya pilih hotel ini. Kolam renang di Aston Marina ini bukan yang luas banget, tapi banyak yang kecil-kecil untuk anak-anak. Ngga ada mainannya atau apa, hanya kolam biasa. Untuk berenang ini, dari awal sebelum pergi saya udah set untuk berenang jam 6. Abis Langit selesai sarapan. Dingin? Ya ngga apa2. Sedikit. Toh ga mau berenang dua jam juga. Saya lebih milih dingin pagi dibanding berenang di kolam yang penuh.

Kenyataannya kita baru mulai masuk air jam 6.30. Tetep masih sepi. Cuma ada kita bertiga sama satu ibu dan anaknya. Kebanyakan yang pegangin Langit papanya. Sedangkan mami sibuk berenang sendiri sambil sesekali liat-liat. Minusnya, kolam renangnya ngga sebersih yang di foto. Makanya saya juga ngga mau lama-lama. Ini pertama kalinya Langit berenang di kolam betulan. Ngga bisa dibilang seneng juga, seringnya nangis, haha.

Sarapan

Sarapan ada di beberapa tempat di lobi. Ini menurut saya ide bagus karena emang tamunya banyak banget. Menu standar aja. Ada buffet nasi putih dan nasi goreng beserta lauk, bubur ayam, roti, aneka jus, dan ada sarapan western. Bagian sarapan western ini yang paling banyak antriannya. Saya ngga ikut karena males. Yg saya makan nasi goreng, bubur ayam sama roti. Baked potatonya enak dan Langit suka. Saran saya, kalo berniat kesini pas musim libur baiknya turun sarapan jam 8.30-9.00. Sebelum itu suasanya serasa di acara kawinan kebanyakan tamu.

Service

Saya cukup suka sama cara pegawai hotel ini nanggepin komplain. Kaya pas kamar yang satu agak lama belom siap juga kita nelpon berkali-kali setidaknya ngga ada nada nyebelin dari resepsionisnya. Nunggu agak lama sebenernya ngga menyenangkan, tapi akan lebih ngga menyenangkan kalo denger nada yang ngga enak karena kita cukup cerewet nanya kapan kamarnya siap. Dan buat saya wajar sih nanya nanya terus. Emang harusnya sudah masuk kamar setelah check-in. Kalo check out oh ngga boleh juga dilambat-lambatin. Housekeepernya juga ramah dan kita cukup ngerti mereka pasti lagi sibuk banget dengan tamu sebanyak itu. Jadi ya uda lah ya. Satu yang agak ngga nyaman adalah soal lift. Karena hotel ini lantainya cukup banyak, nunggu liftnya lamaa banget. Apalagi kalo mau turun. Sekalinya kebuka, eh penuh.

Kesimpulan

Mungkin itu gambarannya. Kalo ada yang tanya, sesuai ngga sama harganya? Well, itu relatif ya. Kalo buat saya pribadi untuk semalem harga sekitar 750-850, di musim liburan, dengan fasilitas kaya di atas, masih bisa diterima. Tapi, kalo untuk ditanya mau balik lagi ngga, musim liburan atau bukan, saya lebih milih nginep di tempat lain.

Okey, semoga kalo ada yang baca ini bisa bantu buat keputusan buat klik ‘pesan sekarang’ atau ‘batal’ di website pemesanan hotel kalo berniat nginep di sini.

Selamat liburan!

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s