Posted in Favorite things, Thoughts

Puasa Sunnah, Menyusui, dan Olahraga

Hm, seperti biasa, kalo mau nulis dalam bahasa Indonesia, yang paling pertama dilakukan adalah ketik hapus ketik hapus. Susah cari kalimat pertama yang pas. Sedangkan kalo versi Inggrisnya bisa kebayang beberapa kalimat. Aneh tapi nyata.

Ini bukan review, tapi kenapa dalam bahasa Indonesia? Semua tulisan saya yang dalam bahasa Indonesia itu karena satu hal : Pernah pengen tau (banget) tapi ngga ketemu. Makanya kenapa nulis review tentang melahirkan di Sam Marie, DSAnya, dan beberapa review lain.

Sama seperti orang lain, saya juga sering cari tau tentang hal yang mau saya pilih atau jalankan. Kalo seandainya sudah ada dan banyak, saya ngga merasa perlu untuk nulis, seperti resep MPASI, hehe. Semua review yang saya tulis jelas karena saya ngga ketemu satupun yang cerita tentang hal tersebut.

Sama halnya dengan judul di atas. Saya pernah obrak-abrik google dengan berbagai kata kunci tentang ibu menyusui yang tetap puasa sunnah, dan ditambah lagi juga olahraga. Mau tau seberapa besar pengaruh puasa dan olahraga, dimana yang satu tidak mengkonsumsi energi sedangkan yang lainnya mengeluarkan energi yang lumayan, terhadap proses menyusui. Kenapa puasa sunnah?

Tentang puasa Ramadhan jelas sudah banyak dibahas. Haditsnya pun ada. Bahwa ibu hamil dan menyusui memiliki keringanan untuk tidak berpuasa dan menggantinya dengan membayar fidyah. Tapi, banyak orang yang lupa, sepemahaman saya, dari belajar ngaji, untuk ibu hamil dan menyusui itu juga harus mengganti puasa Ramadhannya karena sifatnya wajib dan pada dasarnya mereka bukan orang tua yang lemah. Cuma, kayanya banyak yang beranggapan bahwa dengan bayar fidyah, hutang lunas. Tapi lagi, mungkin bisa jadi saya yang salah.

Tahun 2014, bulan Ramadhan jatuh di bulan Juli dan pada saat itu saya hamil lima bulan. Itu awal pertama saya cari-cari tentang puasa dan hamil. Ternyata cukup banyak yang bisa, tapi umumnya banyak yang menyarankan untuk tidak kalau masih trimester pertama karena biasanya ada mual, dan hal lain.

Alhamdulillah, saya pada saat itu ada di trimester dua, yang memang benar paling nyaman. Makan enak, badan belum bengkak, tidur masih nyenyak, kerja juga masih enak, bisa nyetir kemana2 sendiri dengan nyaman karena perut belum bersinggungan dengan setir. Pokoknya nyaman deh.

Dengan berbekal rasa nyaman itu, akhirnya saya mutusin bismillah puasa. Hasilnya? Alhamdulillah 30 hari tanpa bolong. Ngga bilang gampang juga sih, tapi jauh dari susah. Seperti tahun-tahun sebelumnya, keluarga saya cuma break sehari. Setelah itu langsung lanjut puasa Syawal, kalo ngga punya hutang. Oya, mungkin ada yang ikut pendapat puasa Syawal boleh duluan biarpun punya hutang puasa Ramadhan karena Syawal cuma bisa sebulan sedangkan ganti puasa Ramadhan bisa sepanjang tahun sampai Ramadhan berikutnya.

Keluarga saya dan beberapa ustad yang saya ikuti ngga sepakat dengan yang di atas. Bereskan dulu hutang yang wajib baru mulai yang sunnah. Jadi, kalau pas punya hutang, saya akan bayar hutang dulu baru puasa Syawal, yang berarti semua dilakukan di bulan Syawal.

Bisa menyelesaikan puasa Ramadhan 30 hari dalam keadaan hamil buat saya pengen lanjut ke puasa Syawal, seperti biasa. Alhamdulillah lagi, enam hari, tidak berturut-turut, selesai. Oya, sebelumnya, selama hamil saya juga tetap puasa sunnah senin kamis.

Pada akhirnya, kita harus juga tahu kapan harus berhenti. Ketika saya keluar flek di enam bulan kehamilan, saya memutuskan untuk berhenti dulu puasa senin-kamis.

Rencananya, setelah nifas selesai, saya berniat untuk memulai kembali puasa sunnah. Supaya ngga terlalu lama absen. Mulai kembali itu ngga mudah. Apalagi bukan wajib. Semakin lama absen, akan makin sulit untuk mulai lagi.

Tapi, yah, rencana tinggal rencana. Kenyataannya, saya dihadapkan sama berbagai hal yang menghalangi rencana tersebut. Dimulai dari Mbak Wi yang tiba-tiba keluar, ganti asisten baru, yang sangat berpengaruh bukan cuma ke saya tapi juga ke Langit yang berat badannya naik ngga sesuai chart. Ditambah Pak Dokter yang waktu itu harus dinas luar sebulan, dan masih banyak hal lain yang sudah saya tulis di post Ini. Saat itu akhirnya saya memutuskan buat mulai puasa lagi setelah Langit selesai ASIX.

Olahraga punya cerita lain. Sejak SMA saya biasa ikut kelas aerobik dan Body Language di salah satu tempat khusus perempuan. Awalnya diajak ibu dan lama-lama jadi suka banget karena selalu ngerasa happy abis olahraga. Biarpun cuma sejam, tapi buat saya sangat menyenangkan. Salah satu obat patah hati yang cukup manjur juga waktu masih ngga jelas sama pak dokter.
*lho?kok jadi curhat.

Biarpun sempat berenti mulai berenti mulai, tapi selalu balik kesana buat olahraga karena ngerasa paling cocok sama kelas ini. Saya ngga suka olahraga luar kaya lari, atau tempat yang rame kaya gym. Setelah nikah, sempet berhenti sebentar lalu mulai lagi, sampe akhirnya saya tahu kalo saya hamil. Awal-awal hamil masih olahraga. Makin gede, akhirnya berentin dulu.

Kalo puasa saya putusin untuk ditunda, olahraga tidak. Dua bulan abis melahirkan saya balik ke kelas lagi, seminggu sekali karena cuma itu waktu yang mungkin. Pertama kali masuk kelas lagi, agak horor liat badan yang kaya ikan paus. Celana olahraga yang biasa ngga muat. Duhh, seremmm. Ngga nyaman banget liatnya. Pengen nambah hari, tapi ngga memungkinkan. Sedangkan menyusui sangat bikin laper. Jadi, yah, seminggu sekali itu udah maksimal yang saya bisa usahain.
Ramadhan 2015 itu jatoh di awal Juli. Saya sudah mutusin puasa juga karena Langit sudah mulai MPASI biarpun masih awal. Saya pikir, hamil aja bisa 30 hari, insya Allah yang ini ngga akan lebih berat. Di Ramadhan ini juga saya break olahraga.

Ternyata, saya salah. Puasa sambil menyusui dan ngurus bayi sendiri  yang udah mulai makan itu jauhhh lebih berat. Di atas jam 12, saya sudah setengah kehausan sekali, dan waktu maghrib energi hampir ngga ada sisa. Karena Langit menyusui langsung secara intens, rasanya kalo udah di atas jam 12 jadi agak takut sendiri. Langitnya pun beneran agak rewel. ASI nya tetap keluar tapi mungkin ngga sederas biasa. Sempat kepikiran untuk batal, tapi saya ngga yakin. Bukan tega sama anak, atau egois, tapi saya ngerasa itu bukan solusi.

Alhamdulillah, saya dikasih break seminggu karena mens. Itu pertama kalinya saya mens lagi setelah melahirkan. Jadi, selama saya menyusui ASI eksklusif saya ngga mens sama sekali. Biasanya, saya agak sedih kalo mens pas Ramadhan, tapi ini saya agak bersyukur. Selesai Ramadhan, biasanya langsung Syawal. Tapi, karena punya hutang, jadi bayar hutang dulu bareng yang lain puasa Syawal.

Kalo di Ramadhan saya bilang puasa sambil menyusui itu cukup berat, bayar puasa wajib setelah Ramadhan itu ternyata jauhhh lebih berat. Mungkin bukan sekedar nyusuinnya ya, tapi karena Langit juga udah mulai makan yang mana persiapan makan, makannya sendiri, sangat menguras energi. Apalagi sehari tiga kali. Biasanya.saya nafsu banget nyelesain hutang puasa sesegera mungkin. Kali itu, abis sehari bayar saya langsung mutusin berenti dulu.

Ketika Syawal sudah setengah bulan, hutang saya masih tiga. Akhirnya saya milih untuk ikhlasin puasa Syawal tahun lalu setelah bertaun-taun ngga absen. Saya merasa ngga mampu nyelesain sembilan hari puasa dalam lima belas hari. Sedih.

Lebih sedih lagi, setelah Langit mulai makan, saya ngga bisa ikut kelas olahraga lagi. Ngga seperti gym yang kita bisa datang kapan saja, kelas yang saya ikuti ini punya jadwal tetap. Senin-sabtu pagi jam 08.00-09.00 dan sore jam 18.30-19.30. Hanya itu. Saya ngga mungkin ikut kelas sore karena ada maghrib. Kenapa pagi ngga bisa? Karena makan itu sangat mengkonsumsi waktu. Apalagi masih awal. Saya ngga bisa ngejar jam delapan semua sudah beres.

Saya hanya bisa pergi kalo Langit sudah rapi dan tidur. Karena ngga ada yang bantu ngurus. Kalo dia tidur, saya bisa titip ART yang pulang pergi sebentar. Dari bulan juni, saya resmi resign lagi dari kelas olahraga. Akibatnya, berat saya balik kaya abis melahirkan sebelum olahraga. Balik kaya paus. Nafsu makan pun sangat menggila.

Waktu Langit mendekati setahun, saya mulai gerah. Gerah liat badan, gerah tiap pake celana kok sempit banget bahkan harus beli baru dengan ukuran yang lebih besar. Lingkar pinggang sih ngga gede, tapi paha sama bokongnya ngga bisa nafas. Tiap ngaca juga pengen nangis liatnya.

Saya berniat, begitu Langit setahun, saya akan balik puasa senin- kamis. Olahraga masih ngga ngerti gimana biar bisa keburu. Tapi, yang jelas, puasa harus mulai. Apalagi hutang masih tiga. Belum pernah saya bayar hutang puasa nunda selama itu.

Ternyata, niat aja ngga cukup. Hati musti keras juga. Lewat dua tujuh November, saya tetap belum mulai puasa. Ada aja alesannya yang dibuat. Biarpun hati juga udah mulai terganggu. Mulai sering nyindir, ‘mana?katanya mau puasa?’ Payah ya, hehe.

Saya inget waktu itu ada libur di hari kamis merah, dan rabu malemnya saya niat besok ikut sahur. Bayar. Harus. Udah ngga boleh ditunda lagi. Dan, Alhamdulillah terlaksana. Leganya bukan main. Langkah pertama emang selalu paling berat. Setelah itu saya lunas hutang tiga hari, dan terus bisa lanjut puasa senin kamis sampai sekarang.

Di satu hari bulan desember tahun lalu, saya inget hari selasa, Langit sudah beres makan mandi berjemur dan tidur di jam 07.50. Ketika itu, dengan impulsifnya saya langsung buru-buru ganti baju dan siap-siap berangkat. Kemana? Olahraga. Biarpun tinggal 10 menit sebelum kelas mulai dan tau saya akan terlambat, saya tetap pergi.

Kadang-kadang, keputusan yang baik bisa jadi muncul dari suatu keadaan yang tidak terencana. Sama halnya dengan ini. Hari pertama saya balik ke kelas, senangnga bukan main. Setelah absen enam bulan, saya kangen banget. Pulang ke rumah, kata Mbak Wi, Langit ngga bangun sama sekali.

Di minggu yang sama, hari Jumat saya coba lagi peruntungan saya. Ternyata berhasil lagi. Bahkan saya ikut sejam penuh. Dari sini, saya mulai agak ‘serakah’. Saya pengen untuk seterusnya bisa.seminggu dua kali olahraga.

Tapi, saya ngga mau kalo olahraga buat saya ninggalin Langit gitu aja. Saya mau olahraga dengan tenang dan ngga bebanin orang lain. Akhirnya saya pelajari, Langit bisa tidur ketika sudah kenyang dan cukup cape. Satu lagi, waktu bangun paginya harus lebih awal, supaya dia sudah tidur lagi sebelum jam delapan.

Alhamdulillah sekali, bayi ini sangat pengertian. Dia seakan tau kalo saya mau olahraga. Hampir tiap selasa dan jumat dia bangun sebelum subuh. Untuk bisa keburu jam delapan ikut kelas, Langit harus mulai makan jam lima. Maksimal lima lewat sepuluh. Kok jauh banget? Iya, karena ritual sarapan dia panjang. Pertama, jus. Lalu nasi dan lauk. Selesai itu mandi sambil main di bak. Setelah itu main sebentar di teras sambil makan roti, lalu minum susu UHT 100ml, dan terakhir nyusu sampe tidur.

Saya ngga mau menghilangkan salah satu tahapan itu. Jadi, komprominya ya mulai lebih pagi. Saya ngga keberatan bangun lebih pagi lagi, selama saya bisa olahraga. Alhamdulillah, sampai sekarang, saya hampir ngga pernah absen seminggu dua kali.

Hari ini adalah Jumat tanggal merah karena Jumat agung. Saya.sudah galau dari awal bulan. Merasa sangat rugi sekali  karena Selasa dan Jumat hari saya olahraga. Tempat senam tutup di tanggal merah. Makin dekat hari ini makin ngga rela kalo cuma dapat sekali. Pilihannya tinggal rabu atau kamis. Dua-duanya ngga menguntungkan. Rabu saya kerja siang, kamis puasa. Biarpun hanya sejam, abis senam itu cukup cape dan ngantuk. Belum masih urus Langit lalu kerja sampe sore.

Rabu kemarin ternyata bukan rejeki saya. Hari selasanya internet rumah down yang buat saya makin cranky. Sibuk nelpon 147 berkali-kali. Minta supaya petugas segera dateng. Rabu paginya udah nelponin dari jam lima pagi. Dan, kebetulan Langit bangunnya juga ngga pas buat saya maksain olahraga. Alhamdulillah rabunya petugas dateng dan internetnya kembali lagi sebelum saya berangkat kerja.

Kamis pagi saya setengah niatin mau usahain senam. Langit bangun pas subuh. Agak telat kalo standar waktu yang biasa. Dia baru mulai makan jam 5.30 yang mana beda 20 menit itu sangat jauhh. Tapi, saya tetap niatin mau senam. Oya, saya juga tetap puasa.

Semakin dekat jam tujuh, saya makin liat kemungkinan untuk bisa senam. Makin besar juga kepengen saya. Udah setengah jalan, kalau sampe ngga jadi, kemungkinan saya agak kesel sendiri nantinya. Satu hal yang agak bikin ragu adalah, bisa ngga.ya ini puasa juga, nyusuin masih, dan satu lagi, kamis ini instrukturnya kelas berat. Makanya yang ikut banyakan yang masih muda dibanding ibu-ibu.

Jam 7.40 Langit tidur dan saya langsung siap-siap. Dan, sampe di sana tepat waktu. Ternyata, bisa ikut penuh. Saya skip satu part yang bagian dance karena ngga gitu suka. Lainnya, semua saya ikut sambil menyesuaikan diri juga.

Sisa hari yang saya jalanin sambil tetap puasa, dengan frekuensi menyusui yang biasa, ternyata cukup bisa dijalanin. Saya pun sekaligus mau tes untuk nanti Ramadhan. Alhamdulillah, kemarin saya sukses olahraga, menyusui, dan puasa sekaligus.

Kesimpulan?

Tiga hal judul di atas memungkinkan dilakukan bersamaan dengan berbagai kondisi yang bisa disesuaikan. Seperti misalnya, mau olahraga tapi tetap puasa, harus tau diri juga, jangan terlalu diforsir seperti pada saat ngga puasa. Sudah tau makanin ngga mudah, siapkan makanan yang gampang atau yang bayinya suka jadi ngga terlalu terbebani. Sudah tau ngga ada  yang bantu nyiapin ini itu ya diatur dengan baik supaya kerjaan ngga numpuk dekat waktu buka.

Satu hal yang paling jelas, niat adalah setengah porsi yang membuat segala hal jadi mungkin. Sisanya adalah seberapa besar usaha kita supaya genap menjadi kenyataan.

Selain itu, kalau dipikir, toh ketiganya semua ibadah bukan? Puasa, jelas. Menyusui, jelas juga. Olahraga sekalipun mungkin ngga selevel sama puasa atau menyusui, sehat itu sebagian iman kata hadits. Saya selalu percaya, niat baik dan ibadah itu pasti Allah bantu, tergantung seberapa besar keinginan kita untuk itu.

Ketika langkah pertama sudah diambil dan berhasil, langkah selanjutnya akan jauh lebih ringan (dan dimudahka).

Selamat dicoba!

Selamat libur panjang buat yang merayakan. Saya ngga. Besok kerja, pak dokter jaga sampe hari minggu

Oke, bayi sudah bangun dan ini sudah siang sekali. Semoga hari ini menyenangkan ya!

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s