Posted in Langit Senja, Maternité

Lima Beda Tentang Langit

Selama satu setengah tahun mengurus Langit (90%) sendiri, saya banyak belajar hal-hal yang selama ini saya tidak pernah terpikir bahwa seorang bayi kecil bisa melakukan hal-hal seperti yang orang dewasa lakukan. Hal-hal ini pun bahkan sering jadi pertanyaan orang-orang kenapa atau bagaimana karena memang mungkin hal-hal tersebut agak jarang ditemui pada anak seusia Langit. Dan ya itu, saya pun sebelumnya ngga terpikir tentang hal-hal ini. Oke, kata ‘hal-hal’ sudah diulang terlalu sering. Jadi, mari dielaborasi.

  1. Tidur sendiri di kamar sendiri

Umumnya, yang sering saya liat biasanya bayi yang baru lahir tidur entah bersama orang tuanya dalam satu tempat tidur atau tidur di box bayi sendiri dalam satu kamar. Sejak pertama kali Langit pulang ke rumah, dia sudah langsung tidur di boxnya sendiri di kamar sendiri. Ini banyak sekali ditanyakan orang-orang.

Emang ngga apa-apa? Ngga kesian? Kalo malem nangis kedengeran? Ngga repot bolak-balik? Mari dijawab satu-satu.

Emang ngga apa-apa?

Alhamdulillah bukan sekedar ngga apa-apa, tapi sangat menguntungkan  buat kedua belah pihak. Kebetulan dari awal memang ada dua kamar di atas.Ketika adik saya menikah dan keluar rumah, kamarnya kosong. Jadi, ketika Langit lahir, saya dan pak dokter pindah ke kamar adik saya yang lebih besar sedikit, kamar saya untuk Langit. Langit tidur dalam satu box besar, seperti ukuran tempat tidur nomer 1, tapi tinggi, berjeruji juga berkelambu, dan tidak seperti box-box jaman sekarang, box ini kokoh sekali.

Bayi kecil di boks besar

Box ini merupakan box yang sama persis seperti yang saya dan adik-adik gunakan kurang lebih 30 tahun lalu. Ibu saya penyimpan barang-barang yang baik. Box kayu jati ini masih sebagus dan sekuat 30 tahun yang lalu. Bahkan, beberapa sepupu saya pun juga tidur di box ini. Bahkan lagi, kelas berapa SD pun saya masih tidur di box ini. Enak.
Ngga kasihan?

Justru saya agak bingung kenapa harus kasihan. Oke, mungkin jawaban selanjutnya akan terdengar agak egois, tapi ini kenyataan. Tidur malam itu merupakan salah satu hal yang paling saya suka dan paling tidak suka kalo itu diganggu. Dengan tidur terpisah seperti ini, di bulan ketiga saya sudah tidur malam semaleman tanpa terbangun. Langit pun ternyata, dia ngga bisa tidur selain di boxnya sendiri. Tau dari mana? Saya pernah ajak dia tidur di kamar saya, dan gelisah bolak-balik ngga berhenti. Ketika dipindahkan di boxnya, langsung diem dan tidur. Ngga usah orang lain, Pak Dokter sendiri pun awalnya suka ngotot mau tidur bertiga. Tapi, jadinya itu membuat semua ngga bisa tidur. Jadi, ya apa untungnya. Tempat tidur saya pun bukan ukuran King atau Queen, jadi emang cuma nyaman untuk berdua. Kesimpulannya, kasihan sama sekali bukan kata yang tepat.

Kalo malam nangis kedengaran?

Jelas kedengaran. Orang kamarnya sebelahan persis, hehe.

Ngga repot-repot bolak-balik?
Awalnya iya, mungkin repot, buat orang. Buat saya ngga. Kebetulan, saya sama sekali ngga bisa nyusuin sambil tiduran. Jadi, kalo ,mau nyusuin saya ke sofa ruang tengah. malah lebih banyak lagi kan bolak-baliknya. Jadi, kalo malam nangis saya ke kamarnya, angkat, trus nyusuin di ruang tengah. Sudah selesai, taro lagi di boxnya, saya kembali ke kamar saya, tidur.

 

Buat saya, tidur sendiri ini salah satu hal terbaik dari hal parenting yang saya terapkan. Langit pun jadi tau mana yang merupakan teritori dia.

 

2. Jadwal yang (super) teratur

Saya sudah ngga bangun malam lagi sejak Langit usia tiga ke empat bulan. Tentu ada beberapa saat pengecualian. Tapi, umumnya secara keseluruhan, saya bisa tidur semaleman. Saya adalah orang yang sangat terjadwal. Meskipun saya kerja hanya seminggu tiga kali, tapi saya selalu ingin jadwal harian teratur. Sampai satu setengah tahun ini, jam 8.00 pagi, Langit sudah selesai makan jus mangga jeruk, makan nasi sepiring, mandi, dan ngemil pisang sambil main di luar.

Saya menolak untuk berkutat dengan urusan bayi nonstop karena saya mengerjakan semua sendiri. Saya mau punya waktu istirahat dan jeda antara satu hal dan hal lain. Waktu dan durasi jadi hal yang sangat penting. Sampai bulan lalu, Langit tidur masih sehari tiga kali. Pagi, siang, malam. Tapi, belakangan, mungkin udah lebih besar jadi udah lebih banyak main. Kadang dia hanya tidur pagi atau siang aja. Tapi, malam sekitar jam 19.30, dia sudah masuk kamar dan tidur. Sampai pagi. Itulah saat shift saya selesai. Karena lewat dari itu, saya juga akan jadi uring-uringan.

 

3. Makan Pedas, apa saja dan (sangat) teratur.

Ini mungkin akan agak terdengar entah sok tau atau pamer, tapi, kalo mau dilihat lebih jauh, mungkin bisa jadi tips. Alhamdulillah, sampe saya menulis ini, saya belum pernah merasakan namanya GTM atau gerakan tutup mulut. Dari awal dia tumbuh gigi sampai sekarang giginya hampir penuh, ataupun ketika sakit, makan tetap berjalan normal.

Jadi mau bilang makannya gampang?

HAHAHAHA, jelas tidak! kenapa hahahanya pakai huruf besar? karena saya jarang dapet kata gampang dalam hal apapun di hidup saya. Termasuk soal makan Langit. Awal MPASI memang agak terjekut juga karena kok cepet amat ni makannya. Tapi, seiring berjalannya waktu, pelan-pelan dia mulai ngemut, dan hal ini terjadi berbulan-bulan. Sampai saya kadang frustasi sekali. Tapi, kata ngga makan itu ngga berlaku dalam kamus saya. Jadi, saya tetap kerjakan kasih makan sehari tiga kali, dengan maksimal durasi sejam.

Biarpun makan diemut, tapi Langit sama sekali ngga pernah nolak makanan. Dia akan selalu buka mulut. Dia pun makan apapun yang disediakan dan dia sangat suka makanan berbumbu atau pedas. Saya punya satu sambel yang selalu dicampur di nasi apapun makanannya, karena emang nambah selera. Sambel bikinan rumah ya. Bukan botolan. Kalo yang dewasa, makan sambal itu dengan teri basah yang digoreng. Langit makan sambal itu dengan apapun.

Langit sudah makan seperti orang dewasa di umur 11 bulan. Jadi, saya ngga perlu masak sendiri untuk dia. Oya, di rumah kami makan masakan rumah tanpa penyedap rasa bermerek dan bukan pemakan nugget dan lain-lain. Saya belanja sendiri pasar untuk semua bahan makanan, yang masak mbak yang bantu di rumah selama 20 tahun ini. Saya terus terang agak fleksibel terhadap garam, tapi agak ketat terhadap gula.

Dia makan semua jenis ayam, ikan, daging, sayur. Beberapa ketawa waktu saya bilang bahkan pare pun dia makan. Iya, Langit makan pare dan ngga terlihat menderita. Dia hanya ngga bisa ngunyah kalau makanannya manis atau rasanya agak hambar. Telor dadar jelas bukan favorit dia.

Waktu mudik kemarin, hampir semua sepupu, tante dan keluarga Pak Dokter terheran-heran ngeliat dia makan dengan sambel seperti itu. Tapi, mungkin itu yang membuat saya ngga pernah merasakan GTM. Saya lihat anak kecil ya kaya orang dewasa aja. Semakin besar makin tau rasa. Makanan dengan rasa yang hambar atau terus berulang pasti akan buat bosan.

Langit tidak pernah makan satu rasa. Misal, Bilandango, tahu santan, terong balado, dan sambal dabu-dabu. Duh, itu enak bangettt. Dan terbukti, makannya emang cepet banget. Atau beberapa hari lalu, Rawon, labu siam, dan perkedel jagung pake sambel. Untuk Langit, dagingnya daging giling. Belum bikin sendokan baru udah mangap lagi.

Selama ini makan sambel itu, Langit ngga pernah mencret. Toh, saya ngga mungkin kasih dia semangkok. Cukup untuk beri rasa di makanannya. Cukupnya saya tentu beda dengan cukupnya orang lain. Jadi, mungkin bisa dicoba kalo pas anaknya lagi GTM.

Langit makan besar tiga kali. Pagi, siang, sore. Saya tidak mau berurusan lagi dengan makan setelah maghrib. Dokter anak saya waktu kecil selalu bilang, bayi rewel malam umumnya karena dua : lapar dan sakit. Selama dua hal itu ngga ada, dia akan tidur nyenyak.

Tapi, emang makan dari sore aja ngga kelaperan? Hm, kemarin malam Langit masuk box jam 7.15. Sampai detik ini saya nulis jam 5.45, dia belum bangun sama sekali semaleman. Kenapa? karena perutnya kenyang dan alhamdulillah sehat. Dan, ini terjadi umunya tiap malam:)

Langit makan duduk dari awal dia mulai makan dan saya ngga punya kursi makan khusus. Sekarang dia makan duduk di kursi meja makan

Awalnya pake kursi ini yang umurnya udah 26 tahun. Ngemut masih sambil senyum.

Udah bisa kabur dari kursi sebelumnya, pindah kesini. Pose tetap ngemut.

Abis bisa kabur lagi, sekarang pindah kesini, yang mana udah bisa kabur juga kalo ngga ditungguin.

Semua pakai kursi yang ada di rumah. Sayang uangnya buat beli kursi sendiri dan ngga ada yang ngasih juga. Seperti yang terlihat juga, semua dalam pose ngemut makanan-___-.

4. Belum pernah minum obat.

Sebelum melahirkan, saya ngga terbayang akan menyusui. Setelah menyusui, saya juga ngga terbayang akan menyusui sampai hari ini. Di atas semua itu, saya ngga terbayang, menyusui itu bisa membantu saya sampai usia Langit 20 bulan, dia belum pernah minum obat apapun. Jadi, sekarang mau bilang ngga pernah sakit?

Hehehe, jelas bukan. Langit jelas pernah demam, pilek, tapi memang jarang dan dia belum pernah minum obat. Kami punya sanmol di rumah dan itu isinya masih sama seperti waktu awal dibeli. Ayah Langit dokter, anaknya belum pernah minum obat.

Ketika Langit mulai terlihat kurang enak badan, hal yang langsung saya lakukan adalah menyusui lebih sering, menyodorkan air putih lebih banyak, dan memperkuat apa yang dimakan. Di hari pertama dia demam, saya akan secara suka rela bangun beberapa kali malam karena tidurnya agak terganggu dan saya akan nyusuin sesering dan selama mungkin. Biasanya, di hari kedua demam sudah turun, pilek muncul. Pilek ini yang mungkin lebih lama. Tapi, saya ngga terpikir juga untuk kasih obat karena itu akan sembuh sendirinya. Saya juga tambahkan jam kena sinar matahari paginya.

Saya sama sekali bukan anti obat. Waktu satu kali Langit pilek yang buat saya sudah agak lama, saya bawa ke dsa nya. Alhamdulillah banget DSA Langit ini bener-bener satu visi misi sama saya. Bukannya kasih resep, dia malah bilang ditingkatin aja asupannya. Boleh madu sedikit pake jeruk nipis. Duh, pokoknya anjurannya sesuai banget sama prinsip saya. DSA yang sejalan dengan kita itu sangat berharga lho. Tapi, ya benar aja, ngga berapa lama pileknya pun selesai.

Hal yang perlu digarisbawahi, poin keempat ini sangat erat kaitannya sama poinnya nomer tiga. Saya rasa nomer empat ini bisa ada banyak karena poin nomer tiga.

5. Introvert, mandiri, dan penyendiri

Langit punya 1,5 orang tua intorvert dan setengah ekstrovert. Saya introvert sampai ke tulang terdalam. Ayahnya masih setengah-setengah. Menghabiskan banyak waktu dengan saya sepertinya agak menular juga ke Langit. Dia ngga terlalu peduli kalo pas main dengan anak seusianya dan lebih suka main sendiri. Makanya, saya sekarang agak sering bawa dia keluar, ya meskipun dia lebih suka main sendiri tapi paling ngga dia lihat anak lain seusianya.

Kadang saya harus mengerjakan sesuatu dan saya ngga bisa awasin, juga ngga ada orang lain di rumah. Makanya di rumah saya punya dua play yard, di atas dan di bawah. Kalau saya sedang sibuk, atau mau mandi, saya taro dia di play yard dan dia main sendiri. Ngga nangis dan ngga keberatan. Dia tinggal pencet tombol musik, lalu dia main sambil baca atau tiduran atau ngoceh sendiri sambil nunggu saya selesai.

Karena kami tinggal di lantai dua, naik turun tangga jadi kebiasaan. Saya ngga menyadari sebelumnya, kalo Langit benar-benar memperhatikan ini. Tanpa bermaksud untuk sok tau, sekarang saya sudah bisa membiarkan dia naik turun tangga sendiri. Ini mungkin terdengar bahaya, tapi, mungkin juga harus liat dulu cara dia melakukan hal ini. Dia naik dan turun dengan sangat hati-hati. Tangga di rumah punya dua tangga datar. Mungkin juga karena sudah terbiasa, dia juga jadi tau kapan harus berhenti dan melangkah naik atau turun. Kecuali dia ngga sengaja, anak ini emang anaknya yang hati-hati. Contoh lain adalah main piano. Awalnya dia harus didudukan untuk duduk dan main piano.  Satu hari, tanpa saya liat, dia sudah duduk rapi sendiri atas kursi piano, yang kebetulan agak lebih tinggi dari piano upright pada umumnya. 

Waktu saya menyaksikan cara dia naik, saya bahkan heran sendiri bagaimana dia bisa terpikir cara-cara seperti itu. Mungkin itu ya kenapa dibilang tiga tahun pertama otak dan kemampuan bayi berkembang pesat. Mereka bahkan melakukan hal-hal yang ngga pernah dicontohkan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi.

Kenyataannya ngga seseram gambarnya. Itu cara dia naik.

Setelah manjat, lalu dia akan nungging dulu seperti ini sebelum pindah ke posisi merangkak dan duduk rapi.

Saya hanya agak ketat soal makan yang hampir semua masih saya yang kerjakan. Hal lain seperti Langit harus taruh sendiri baju kotor di keranjang pakaian kotornya, pipis di kulset, minum dari gelas sendiri, dan hal-hal lain, saya biarkan dia melakukan sebisanya sendiri. Pada akhirnya, kita ngga akan bisa terus ada di samping anak, bukan?
 

Kalau ada orang yang bilang ibu yang urus anaknya sendiri bisa buat anak jadi manja,karena selalu ada dekat ibunya, mungkin lima hal di atas bisa jadi jawabannya. Justru dengan urus sendiri, saya jadi bisa menerapkan apa yang menurut saya penting dan baik buat saya dan Langit tanpa dicampuri orang lain.

 Okey, Langit sudah bangun. Waktunya bertugas!

 

 

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s