Posted in Thoughts

Berat dan Serius

Tumben.

Pake bahasa Indonesia dan sama sekali bukan review.

Berapa hari belakangan ini ada sesuatu yang mengusik hati. Jadi sering ngomong ke diri sendiri. Gabungan antara marah, kesian, dan ngga abis pikir.

Berawal dari suatu pernyataan di salah satu media sosial yang menuliskan bahwa ngga masuk akal orang yang rela ngeluarin uang,waktu, tenaga cuma untuk melakukan suatu ritual yang satu-satunya ‘manfaat’ yang didapat atau lebih tepatnya dijanjikan adalah pahala.

Hal yang lebih absurd lagi menurut dia, yang mana balasan atau manfaat itu sama sekali ngga terlihat dan hanya bisa ‘dilihat’setelah mati. Dia menuliskan semua dalam bahasa Inggris dan dia gunakan kata ‘shit’ untuk merujuk semua hal di atas. Stupid people believe to this shit.

Hmm. 
Saya bukan tipe yang suka ngomentarin orang kecuali emang perlu dan menarik. Tapi, pernyataan seperti tadi benar-benar mengusik akal, hati, dan tangan. Akhirnya tergerak untuk komentar. 

Saya tau ini akan sensitif. Dan bener aja, jawaban dan tanggapan dari pertanyaan dan pernyataan saya dibalas dengan galak.

Sebenernya, saya ngga tertarik untuk campurin apa yang orang percaya. Makanya saya sempet telusuri dulu yang ngomong ini siapa. Diliat dari nama, punya marga batak Islam. Setau saya hampir semua batak dengan marga itu muslim.Makanya saya pengen nanya.

Saya nanya udah pernah ke tempat suci itu atau melakukan rukun yang kelima apa belum. Dia jawab sudah dan ngga tertarik untuk melakukan yang kelima. Saya bilang lagi, ngga apa-apa kalo ngga tertarik, tapi bilang menolol-nololkan orang yang percaya itu, dan dengan ‘sok taunya’ bilang yang didapat cuma pahala setelah mati, buat saya itu kurang pantes. Saya bilang bahwa dia mungkin ngga paham lebih dari sekedar itu.

Orang ini membalas dengan kerap mengulang satu kata ‘shit’ ini dan itu. Akhirnya, setelah dua kali, saya putuskan berhenti karena tau, ngga ada gunanya bicara sama yang kaya gini.

Saya jadi nanya ke diri sendiri. Kenapa musti komentar dari awal?

Sebel karena yang saya percaya diejek? Mungkin.

Saya ngga ada masalah dengan agama dan kepercayaan orang lain. Saya punya sahabat-sahabat deket non muslim dari SMA, yang beneran deket, punya murid-murid non-muslim yang saya sayang banget, dan setahun tinggal dalam satu kamar sama orang atheis yang saya suka banget karena baiknya. Semua tanpa saya peduli apa agamanya dan karena memang hubungan yang terjalin sama sekali ngga menyangkut agama.

Saya pun ngga bilang kalo yang saya percaya paling bener dan semua yang ngga percaya itu bodoh dan berhak saya cap sepertu itu. Mungkin ini yang buat saya tergerak buat nanggepin. Sebelum saya ngetik tanggepan saya, bener-bener saya pikir berulang kali, apa perlu, apa bener, apa pantes, dan sebagainya. 

Saya ngga suka juga beragumen dengan sesuatu yang ilmu saya juga ngga tinggi, lebih lagi menyangkut sesuatu yang orang masing-masing percaya. Males lah ya ngusik-ngusik yang hati orang percaya selama ngga nyakitin orang.

Saya mutuskan ngga memperpanjang karena ngeliat ngga akan menyenangkan buat diterusin. Tapi, saya pengen sekali ngeluarin yang saya pikir disini.

Buat saya, akal manusia itu terbatas. Sangat-sangat terbatas. Banyak hal yang terjadi dalam hidup saya selama tiga puluh tahun lebih itu diluar kalkulasi akal saya. Saya percaya, ada kekuatan lain yang lebih besar yang menggerakan semua hal baik  yang terjadi pada saya.

Terus hal yang buruk? Saya percaya, sesuatu yang buruk itu adalah gabungan dari kelalaian kita sendiri dan sisanya takdir. Hal tersebut ada untuk kita  belajar dan jadi orang yang lebih baik. Buat nemuin diri kita sendiri juga, bahwa ternyata kita lebih kuat dari yang kita tau. Dan setelahnya jadi manusia yang lebih berserah, lebih tau diri kalo kita ya emang bukan siapa-siapa, bukannya jadi lebih angkuh. 

Salah satu contoh, waktu hamil dan melahirkan Langit. Dari hamil itu hasil tes darah dengan d-dimer tinggi, udah minum obat untuk nurunin, suntik obat, tapi hasilnya ngga ngaruh banyak, sampe 8 bulan posisi bayi pun masih melintang, semua hal dan bukti yang bisa dilihat dengan kepala, mata dan akal manusia sudah merujuk ke oprasi sesar untuk melahirkan. Belom lagi ditambah badan kecil dan panggul sempit. Udah lah, hampir pasti sesar.

Tapi, hati saya ngga sepenuhnya nerima itu. Saya punya banyak (sekali) kekhwatiran yang buka sekedar soal materi. Kalo kebanyakan dipikir dengan akal, bisa meledak otak saya. Saya dan suami punya cukup tabungan untuk sesar pada waktu itu, biarpun suami lagi spesialis yang biaya juga ngga murah (sama sekali). Tapi, saya udah niat, punya anak itu keputusan dan tanggung jawab berdua, jadi ngga boleh ngharepin orang lain, lepas dari apa yang sedang kita hadapin.

Masih kebayang sih gundahnya saya tiap kontrol ke obgyn tiap bulan. Ngga ngerti juga itu d-dimer tinggi kenapa. Saya sih ngerasanya sehat-sehat aja ya. Saya masih kerja sampe sehari sebelum melahirkan. Kerja di dua tempat, jalan sendiri naik taksi ke yang jauh dan jalan kaki ke yang deket. Masih belanja ke pasar tradisional di bulan ke 9. Masih bisa ngerjain urusan rumah juga. Naik turun tangga juga ya biarpun berat ya dikerjain aja.

Saya sudah ngikutin semua yang dokter anjurin, obat, suntik, dan lain-lain, makan pun ngga pernah sembarangan, udah ngga kehitung berapa banyak artikel yang saya baca tentang nurunin, resiko dan akibat d-dimer tinggi. Udah nyeret kaki pergi ke RS sendiri berapa kali cuma buat cek d-dimer, ga peduli betapa takut dan bencinya saya disuntik, dan berkali-kali kok ngga turun secara signifikan. Frustasi. Tapi, itu semua hal konkrit sebatas yang akal saya bisa pikirkan dan usahakan.

Tapi, karena saya selalu percaya ada yang lebih besar dari akal sempit saya, saya kerjakan hal lain yang tentunya saya harapkan bisa meringankan sedikit beban saya. Tiap solat saya minta untuk dikasih jalan yang terbaik. Apapun yang dipilihkan, berikan yang terbaik yang mampu saya hadapi. Saya percaya banget, tanpa saya sebutkan gamblang, Allah tau semua kekhawatiran saya, tau mana yang saya lebih pilih. Maka itu, saya mintanya jalan yang terbaik, bukan minta dan ngatur sesuai yang saya mau.

Almarhum nenek saya pesan untuk baca Yasin tiap malam jumat. Saya ikutin, biarpun ya jujur aja, ngelawan rasa malas itu berat banget. Tapi, bersyukur banget ngikutin saran nenek saya, akhirnya sampai sekarang tiap malam jumat jadi rutin yang ngga boleh ditawar kecuali emang lagi haid.

Saya inget terakhir ke obgyn hari selasa, dan pas dicek, posisi bayi udah turun. Jadi tinggal tunggu waktu aja. Dua mingguan lagi karena masih minggu 37. Tapi, hari selasa dokternya ngomong gitu, rabu siang saya mulai mules. Kirain mules biasa aja. Kamis pagi makin mules. Abis zuhur, kaya ada flek sedikit. Trus nelpon rumah sakit mau daftar buat kontrol selasa depan, iseng nanya tandanya apa kalo udah harus ke rs.

Bilang mules dari kemarin tapi hilang timbul, barusan keluar flek, trus akhirnya disuruh dateng dulu cek aja. Boleh pulang lagi nanti. Setengah dua siang sampe, masuk UGD, dicek ternyata udah bukaan tiga. Kata dokter IGD tengah malam atau besok pagi kemungkinan. Dokternya juga baca hasil tes darah saya dan liat d-dimer yang tinggi dan komentar tentang lahir lewat oprasi. Saya agak shock sendiri lah kok cepet bener. Orang tadi siang niatnya cuma mau daftar kontrol dan iseng nanya.

Pindah ke ruangan jam empat kurang. Dokter obgynnya dateng dan cek udah bukaan lima. Dia bilang kemungkinan jam 9-10. Makin shock lagi kok malah tambah cepet. Jam lima kurang dicek lagi bukaan tujuh, setengah enam ketuban pecah, dicek bukaan sepuluh. 
Maghrib, kamis malam jumat, saya masuk ke ruang bersalin untuk melahirkan normal. Bukan ruang operasi. Setengah ngga percaya saya benar-benar akan melahirkan saat itu juga. Di hari jadwal rutin saya baca Yasin setiap malamnya. Di hari yang paling baik dalam Islam.

Dokter obgyn saya itu Profesor, sekaligus pemilik rumah sakit, yang pasiennya banyak. Ngga mungkin bantu saya melahirkan jadi pake dokter pengganti, yang ternyata menantunya dan juga kakak kelas suami saya. 

Saya masuk ruang bersalin jam 18.00, Langit lahir jam 19.35. Berkat sedikit kurang pinter saya ngeden jadi agak lama. Bisa lebih cepet kalo saya lebih pinter dikit😑.

Saya masuk jam setengah dua siang dan melahirkan jam setengah delapan malamnya. Enam jam. Ngga kehitung banyaknya blog orang yang saya baca nunggu bukaan naik itu bisa berhari-hari bahkan berminggu dan berujung dengan oprasi.

Saya siapkan uang dua puluh sekian juta untuk biaya melahirkan sesar dengan kamar yang nyaman sesuai paket yang ditawarkan rumah sakit. Hari ketiga saya pulang, dan berdiri di kasir, lihat tagihan. Total tagihan yang tertulis : kurang lebih hanya sepertiga dari yang kami siapkan. Semua biaya pada hari H, dokter obgyn, anak, anastesi, sampai kamar bersalin jumlahnya 0 rupiah.

Nol rupiah. Bahkan paket melahirkan normal tiga hari dengan kamar yang lebih bawah, di rumah sakit yang seoke itu ngga akan semurah itu.

Semua hal yang diatas, masih bisa cuma dipikir sama akal manusia yang dangkal? Masih bisa sekedar dibilang ya kebetulan aja dikasih cepat, gampang, dan murah.

Dengan lantang saya bilang : TIDAK.

Sungguh ngga. Ngga akan sampe dan sanggup akal kita mikir sampe sejauh itu dan bisa mengatur semua hal sedetil itu jadi kenyataan.

Makanya, kenapa saya sangat terganggu sama pernyataan orang di atas. Manusia yang cuma ngandelin otak dan ngerasa pinter sampe keblinger. Menaruh akal di atas semua. Lupa kalau matematikanya Tuhan ngga sama dengan matematikanya manusia. Apapun kepercayaan yang dianut.
Sampai bisa dengan lantang bilang (sombong buat saya), betapa bodohnya orang-orang yang percaya untuk bersusah-susah demi pahala yang juga ngga jelas didapetnya apa dan kapan.

Duh.

Pernyataan lain dari orang itu sempet muncul lagi, kali ini ini dia merujuk Al-Quran sebagai ‘the f*ck*ng book’ karena baca berita tentang hukuman rajam buat orang yang berzina di suatu negara.

Fiuh. Manusia dengan segala kepinteran otaknya. Keringetan dan kesian saya bacanya😓.

Jadi atheis atau berbeda kepercayaan sih hak asasi. Tapi mengeluarkan penyataan dan merujuk hal-hal sakral kaya gitu buat saya sampah. 

Pada akhirnya manusia emang butuh sesuatu untuk ‘dipegang’ dan ‘dipercaya’ buat jalanin hidup, apapun itu. Termasuk saya dan orang itu. 

Saya ngga akan ceramah panjang lebar. Cuma bisa dan mau berharap, semoga saya (dan keluarga saya) ngga akan pernah sampai menuhankan akal di atas segalanya. Semoga hati senantiasa dilembutkan dan dibukakan untuk melihat lebih banyak dan lebih dalam dari apa yang kedua mata tangkap. 

Beban hidup terlalu berat kalo cuma ngandelin diri sendiri yang kalo kelingking ngga sengaja kejepit pintu aja semua badan meriang.  Kita bukan apa-apa dan siapa-siapa tanpa semua yang dititipkan oleh Pemberi Hidup. Dicolek dikit juga bisa hilang kapan pun, dengan cara apapun.

Cuma selalu berharap, semoga Allah selalu ridho dalam setiap langkah sampai waktunya kembali. Sesulit atau sebahagia apapun hidup yang dijalani. 

Amin. Amin. Amin.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s