Posted in Maternité, Past learning, Review, Thoughts

Puasa Ramadan, Menyusui, dan Olahraga

Sebelumnya saya pernah menulis tentang judul yang sama hanya saja tentang puasa sunnah di sini.

 

 
Alhamdulillah hari ini sudah (atau baru ya?) puasa hari ketujuh dan dalam minggu ini saya sempet dua kali olahraga dan masih menyusui. Kenapa mau nulis lagi, karena ternyata dari beberapa kata pencarian di sini banyak yang mau puasa waktu masih menyusui tapi ragu kuat atau ngga.

Puasa Ramadan itu puasa wajib, namun ada keringanan yang diberikan untuk yang ngga mampu menjalankannya karena fisik yang tidak memungkinkan. Ibu hamil dan menyusui (bisa) dimasukan dalam kategori ini, JIKA memang tidak memungkinkan.

Buat saya JIKA ya. Karena, kalau memang memungkinkan jelas puasa lebih baik. Ini tahun keempat saya puasa Ramadan ketika hamil dan menyusui.

 

2014

Tahun 2014, saya sedang hamil lima bulan dan saya berpuasa tiga puluh hari penuh dan lanjut ke enam hari puasa Syawal tanpa berurutan. Di tahun ini, pola buka puasa saya berubah setelah sekian lama. Dulu, saya ngga bisa buka langsung makan nasi. Sejak hamil ini, ketika buka minum teh sedikit, makan kurma, dan langsung makan nasi.

Biarpun ngga seberat itu, puasa dalam keadaan hamil juga bukan segampang itu karena ya lumayan juga bawa perut kemana-mana, kebetulan masih kerja juga di dua tempat seminggi lima kali, tiga hari diantaranya saya keluar rumah dua kali, pagi nyetir mobil, yang siang jalan kaki karena kebetulan tempat kerjanya dalam komplek rumah.

Energi yang keluar cukup besar buat saya, dan kalo buka dengan takjil dulu, nafsu makan saya keburu hilang dan malah bikin perut ngga enak. Makan nasinya jug bukan yang kalap ya, karena emang pas buka tu pas disirem teh anget aja udah terasa kenyang ngga sih? Saya iya😀.

Bisa puasa full 30 hari, saya lanjut puasa Syawal enam hari. Enaknya puasa pas hamil, ngga ada utang puasa! Saya dan keluarga menganut paham untuk puasa Syawal, hutang puasa wajib harus lunas dulu.

Perumpaan bayar hutang puasa Ramadan dulu baru puasa Syawal  seperti kita punya uang lima juta, antara mau sedekah tapi punya hutang juga. Jelas yang wajib dibayar hutang duluan, bukan sedekah. Setelah hutang lunas baru bisa dan boleh sedekah. Beberapa referensi yang saya baca juga menganjurkan seperti ini.

2015

Tahun 2015, saya puasa Ramadan ketika Langit masuk tujuh bulan dan baru awal-awal MPASI. Saya pikir hamil aja bisa tiga puluh plus enam, yang kali ini ngga akan lebih berat harusnya. Ternyata salah. Tujuh bulan memang sudah ngga ASI eksklusif ya, tapi frekuensi menyusui masih cukup intens. Makanan pendamping masih bersifat support ASI.

Puasa tahun ini buat saya yang paling berat. Awal MPASI masih sibuk cari-cari menu, kasih makan sehari tiga kali, nyiapin buka dan sahur untuk orang serumah, dan kerja. Saya lepas satu tempat kerja setelah melahirkan karena waktu yang ngga memungkinkan untuk tetap di dua tempat.

Lewat jam 12, rasa hausnya mulai dateng karena dari pagi sibuk ngurus semua, sambil menyusui langsung juga. Saat buka puasa, energinya hampir habis. Kenapa ngga batal? Menurut saya batal bukan solusi. Langitnya juga baik-baik aja. Alhamdulillah, saya dikasih istirahat seminggu ketika haid datang. Itu pertama kali saya haid setelah 1,5 tahun absen. Selama ASI eksklusif saya ngga haid sama sekali.

Masuk Syawal, saya mulai cicil bayar hutang. Tenyataaa, puasa di bulan Syawal lebih berat lagi dibanding puasa Ramadan. Mungkin entah karena suasana yang beda, dimana Ramadan lebih terasa santai, semua orang juga memang puasa, jadi ya biasa aja. Saya ngga bisa nyelesain puasa Ramadan saya di Syawal dan cuma bisa nyelesain tiga hari hutang puasa.

Saya sudah puasa sunnah senin kamis sejak tahun 2003. Berenti puasa ketika pas hamil 6 bulan keluar flek. Jadi sampe 6 bulan, saya masih sambil puasa sunnah ketika hamil. Rasanya biasa aja juga. Tapi, setelah melahirkan, lalu menyusui, saya ngga bisa balik puasa sunnah karena… ngga tahan laper karena menyusui😕. Niatnya mau puasa lagi abis Langit MPASI, tapi ternyata hati kurang kuat. Tunda lagi.

Akhirnya karena kesadaran yang sudah terus terganggu, berhasil juga balik puasa senin kamis di akhir tahun 2015. Selain mulai lagi puasa senin kamis, saya juga balik olahraga.
Enam bulan pertama MPASI, benar-benar menyita waktu dan energi. Saya vakum puasa dan olahraga selama enam bulan itu. Ngga heran badan saya kaya ikan paus dengan nafsu makan kaya kuda (karena babi ngga terdengar menyenangkan).

2016

Tahun 2016 Alhamduillah puasa sunnah udah balik normal lagi, olahraga rutin seminggu dua kali, masih terus nyusuin. Ketika Ramadan tahun 2016, saya tadinya mau tetap olahraga, tapi waktu itu saya belum keluar dari masa kegelapan ngasih makan. Langit masih makan diemut. Ngga ada energi sisa untuk olahraga juga, sementara puasa Ramadan wajib dan terus menerus selama sebulan. Jadi, break dulu olahraga sebulan.

 

2017

Tahun ini, Langit sudah 2,5 tahun dan saya masih menyusui. Iya, belum (berhasil) disapih. Saya lebih milih toilet training dulu, yang alhamdulillah sudah tercapai siang malam, tanpa kecelakaan. Menyusui memang ngga sesering dulu, tapi ya masih lumayan sering juga. Tapi, mungkin karena sudah biasa juga di puasa senin kamis, jadi puasa Ramadan sambil menyusui memang ngga terasa berat.

 

Selasa lalu saya pertama kali coba puasa, ikut kelas olahraga  dan tetap menyusui. Saya cuma ikut 45 menit karena saya ngga suka bagian latihan lantai. Kebetulan juga ada urusan lagi setelah itu. Sepanjang hari hingga buka, alhamdulillah ngga segitu haus kaya bayangan saya. Selain ngurangin waktu, saya juga sedikit ngerem di gerakan. Ketika high impact, saya sesuaikan aja.

Hari ini, saya olahraga lagi dan instruktur yang hari ini kebetulan puasa juga. Ternyata instruktur yang puasa lebih kejam dari yang ngga puasa. Saya sempet break dua kali. Terakhir dia pake lantai juga saya skip. Saya ngga suka lantai (sama sekali). Ngga papa de perutnya ngga rata.

Sepanjang hari rasa haus sih ngga seberapa, ngantuknya yang parah banget. Abis mandi langsung ketiduran tiga jam penuh😴😴😴.

Satu yang saya tanamkan di hati dan pikiran, puasa Ramadan yang paling penting dibanding olahraga dan untuk tahun ini, sudah lewat dua tahun, menyusui juga bukan wajib lagi (buat saya). Jadi, kalau tetap mau olahraga, harus tau diri juga.

Buat yang ragu, insya Allah puasa sambil hamil dan menyusui sangat mungkin dilakukan kok. Selain niat yang kuat, perlu juga atur kegiatan dan hal lain yang bisa meringankan puasa sambil ngurus bayi. Di hari saya olahraga dan puasa, makanan yang Langit suka wajib ada. Drama makan memang alhamdulillah udah lewat, tapi saya tetap cari aman.

Oya! Salah satu yang menurut saya wajib dilakukan adalah majukan waktu makan anak ketika puasa. Sesudah buka, energi sudah habis. Ngantuk pula. Belum mau solat tarawih juga. Kayanya ngga ada energi lagi kalo harus ngurus makanin anak. Karena saya dari awal Langit makan memang sudah menerapkan hal ini, jadi ketika puasa tinggal ikutin aja. Tiga kali makan besar, sudah harus selesai sebelum maghrib. Setelah maghrib, waktunya tidur untul Langit dan istirahat untuk saya.

Semua urusan yang berat saya selesaikan di pagi hari. Saya juga punya daftar menu makan untuk sahur,masak, takjil, dan makan malam yang saya buat per minggu. Jangan salah, perencanaan yang detil itu sangat menghemat energi lho. Apalagi selain ngurus bayi, saya juga harus ngurus tiga laki-laki lain. Alhamdulillah juga kerjaan rumah ada ART pulang pergi yang ngerjain.

 

 

Semoga yang berniat puasa selagi menyusui dan mau olahraga juga dimudahkan ya niat baiknya. Triple ibadah, insya Allah pasti dikasih jalan kalau memang benar-benar mau melakukan semua. Apalagi Ramadan yang cuma setaun sekali. Sayang kalo dilewatkan.

 

Sehar dan lancar semua puasa dan ibadah lainnya ya!

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

One thought on “Puasa Ramadan, Menyusui, dan Olahraga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s