Posted in Langit Senja, Maternité, Past learning, Thoughts

THR Anak

Salah satu momen lebaran yang paling ditunggu waktu kecil itu pas dapet THR. Wangi uang baru yang mengkilat itu salah satu bau yang paling enak selain bau airport. Apalagi almarhum kakek saya pensiunan pegawai BI. Ngga usah lebaran, tiap main ke rumahnya, kantong baju kokonya penuh dengan uang baru. Receh ngga masalah yang penting baru dan wangi, dan kita hampir ngga pernah pulang dengan dompet kosong.

Di keluarga saya, ada tradisi yang paling tua dapet lebih banyak dari yang lain. Semakin muda ya semakin dikit. Saya kombinasi cucu paling tua dari anak tertua. Mantap bener kalo udah lebaran. Bedanya sama yang paling kecil jauh. Beda nominal uangnya😄

Saya berapa kali memperhatikan orangtua yang anaknya masih kecil dan belum ngerti uang menganggap jatah THR anak itu adalah untuk orangtua. Saya agak janggal dengan ini.
 
Dari dulu, sejak saya sadar arti dan jumlah uang, semua uang yang didapat itu pasti masuk tabungan. Ibu saya buat tabungan untuk kami bertiga masing-masing. Saya inget banget itu di bank pemerintah bisa buat tabungan dengan nama anak dengan QQ orangtuanya. Jadi, setiap lebaran atau ulang tahun semua uang yang kami terima ngga ada yang masuk ke orangtua saya. Semua masuk ke tabungan masing-masing. Boleh diambil seperlunya kalo ada yang mau dibeli.

Menurut saya memang seharusnya seperti itu ya. Itu bukan punya orangtua. Dikasih jelas ke anaknya. Jadi, buat saya agak aneh kalo ada orangtua yang ‘ngambil’ THR anaknya hanya karena anaknya belum ngerti atau cukup umur.

Sejak lebaran pertama Langit tiga tahun lalu, semua uang yang didapat saya masukan satu tabungan yang jarang diotak-atik. Meskipun masih pakai nama saya, tapi hampir semua uang di dalamnya uang Langit. Rencana saya ketika dia sudah ngerti uang, akan saya buatkan tabungan sendiri. Tahun ini jumlahnya sudah lumayan banget. Karena ngga pernah dibeliin apa-apa juga. 

Tapi, sejak beberapa hari lalu, saya pikir kenapa harus semuanya disimpen terus. Mungkin akan lebih terasa kalo dia juga bisa nikmatin sesuatu dari uangnya. Saya sudah tau kira-kira baiknya dibelikan apa. Cuma kurang tau persis harganya berapa. Saya ngga mau dibelikan mainan kecil-kecil yang cuma berakhir dipretelin dan rusak gitu aja. Budgetnya agak tinggi ngga masalah karena jumlah uang yang udah disimpen selama tiga tahun pun lumayan. Yang jelas ngga dihabiskan semua.

Saya jarang belikan mainan karena ngga tahan berantakannya. Biasanya juga abis dibeliin, mainin sebentar, bosen trus udah. Makanya lebih rela beli yang ngga mahal dibanding yg murah tapi cuma jadi remah-remah. Boneka sama sekali ngga pernah. Semua boneka pasti karena dikasih. ‘Mainan’ paling banyak yang saya semangat beliinnya buku karena memang Langit juga suka.

Rumah saya hanya sekitar 10-15 menit dari pasar mainan anak-anak yang terkenal tapi belum pernah sama sekali kesana sampai kemarin. Setelah cek di internet harganya lumayan, kami putuskan untuk coba cek di pasar ini kalo aja bisa lebih murah.

Ternyata ngga banyak yang jual. Setelah datengin beberapa toko dan dapet rekomendasi ternyata hanya dua toko yang jual. Toko pertama jual 200 ribu lebih murah dari toko kedua. Biarpun saya memang udah niat, tapi kebiasaan pasti pas mau beli mikir lagi. Biarpun ini memang uangnya Langit dan yakin dia bisa nikmatin dalam jangka waktu yang cukup lama, bisa dimainin bareng-bareng juga kalo sepupu-sepupunya datang. Jadi sebenernya nilai tambahnya cukup banyak.

Akhirnya abis baca bismillah berapa kali, dibayar juga. Lega. Liat muka Langit abis dipasang dan bisa dimainin tambah lega. Apalagi ternyata ada mainan lain seperti ring basket dan xylofonnya. Dua hal yang Langit suka juga. Makin ngga nyesel udah beli. Seneng banget rasanya beli sesuatu yang dia bisa bener-bener nikmatin.

Hasil dari THR tiga tahun berubah jadi tiga hal yang Langit suka : perosotan, basket, dan xylofon.

Hal lain yang juga jadi nilai plus dari pembelian ini adalah ngga perlu repot-repot nungguin playground TK depan rumah buka buat main perosotan. Juga ngga perlu ke taman buat main basket sama abg-abg. Semua senang.

Jadi, meskipun space rumah lebih sempit, tabungan lebih sedikit, tapi hati lebih penuh. 

Selamat main, bayi kecil!

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s