Posted in Langit Senja, Maternité, Thoughts

Belajar Adil dan Sabar

Jadwal saya beberapa bulan terakhir ini bertambah dan ninggalin Langit di rumah lebih banyak jadi ngga bisa dihindari. Ngga lama sih, cuma nambah sampai jam 12 tiap hari. Tapi, tetep aja waktunya lumayan berkurang, tenaga dan kesabaran pun suka tipis. Dasarnya emang tipis sih.

Dari awal setelah melahirkan, saya sudah menetapkan kalo saya hanya akan kerja di satu institusi dan part time. Sejak 2010, udah ngga pernah mau full time. Waktu saya terlalu berharga untuk terikat penuh di satu tempat dan jadi ngga bisa melakukan hal-hal lain yang saya suka dan penting (buat saya tentunya).

Tiga tahun belakangan ini saya hanya kerja seminggu tiga kali, maksimal 3 jam. Ada satu yang cuma 2 jam. Ada yang bingung ngapain kerja kaya main-main gitu. Ngurus anak kecil sendiri, ngurus orangtua dan semua urusan rumah, lebih butuh perhatian dan tenaga karena itu prioritas saya. Kerja buat sampingan aja. Kalo saya udah terlalu cape di luar rumah, yang di rumah cuma dapet ‘sisa’ dan kalo saya cape, tingkat kesabaran saya itu jadi setipis kertas minyak paling tipis.

Masalah rejeki, saya selalu yakin insya Allah cukup dan Alhamdulillah bener selalu cukup, bahkan ngerasa lebih banyak sampe hari ini. Lebih banyak bukan sekedar nominalnya, tapi jauh lebih besar dari itu. Indikatornya : tiap malem alhamdulillah selalu tidur enak dan nyenyak.

Kembali tentang penambahan jadwal saya beberapa bulan terakhir, Langit jadi tinggal sama Mbak Wi lebih lama. Kadang saya harus dua kali keluar dalam sehari dan yang kedua kali Langit diajak karena ngga ada siapa-siapa yang bisa nungguin.

Urusan baru ini ngebuat saya sering ‘terpaksa’ bawa Langit ke tempat-tempat saya berurusan. Cukup sering. Kadang saya ngerasa bersalah juga, giliran urusan saya dia harus ikut kemana-mana, giliran di rumah dia minta baca buku, saya kebanyakan malesnya. Susah buat adil, terutama ke orang yang lebih inferior.

Udah beberapa hari saya nerima sms ada diskon lima puluh persen di playground indoor di mal komplek dan berlaku cuma sampai jumat kemarin. Udah niat mau ajak Langit karena lumayan banget diskonnya. Ngga diskon juga ga papa sih, tapi dengan diskon lebih ngerasa terpanggil buat dateng, hehe.

Jumat itu jadwal saya pagi senam trus kerja sampai jam 12. Setelah pulang saya makan siang dan di sini niat mulai goyah. Mulai terdengar suara-suara ketidakadilan ,’udalah ga usah, ntar kan hari Minggu bisa’, ‘cape banget abis senam, pengen mandi trus tidur’. Tapi suara-suara baik juga ngga mau kalah ‘kesian kali, kapan lagi, murah banget juga’, ‘jangan egois lah, giliran urusan sendiri dipaksa ikut kemana-mana, ada kesempatan kaya gini dilewatin gitu aja’. Akhirnya setelah berdebat dengan pikiran sendiri, saya langsung nyiapin…. makan.
Iya, Langit harus makan dulu.

Tadinya saya pengen mandi dulu juga tapi inget kalo saya mandi, ngantuknya makin jadi. Dan hampir yakin banget kalo saya jadi mandi, ngga bakal jadi kita pergi. Alhamdulillah ngga jadi mandi.

Selesai makanin, saya solat dan pergi.
Keluar dari lift, langsung liat playgroundnya, duh, muka senengnya kok gitu bener ya? Kaya udah nahan dan nunggu lama banget buat itu. Langsung lari masuk ke dalem.

Langit di playground ini udah familiar banget. Main dari masih harus dijagain kemana-mana sampai kemarin dia bisa naik turun semua sendiri dan saya bisa senderan sambi main hp.

Beberapa kali saya berdiri, buat videoin. Ngga nyangka ni anak bisa berani dan nekat manjat beberapa mainan yang sebelumnya dia ngga pernah coba. Selama sejam setengah kita di sana, seneng banget udah sedikit adil hari ini ke Langit yang juga terlihat super senang.

Ngajak pulang dari tempat main itu selalu jadi perkara besar. Di London trip kemarin, abis main di playground di dalem Kensington Garden, diajak pulang ngga mau, akhirnya udah sampe batas waktunya, digotong pulang, nangisnya udah kaya diapain. Bikin malu banget. Hah.

Cuma satu yang paling ampuh, diajak makan. Karena kemarin udah makan sebelum main, jadi diajak makan es krim ke toko es krim yang baru buka dan cukup rame.

Keluar dari playground, saya suruh ambil sepatunya di rak. Dia ambil lalu sepatunya ditaruh di lantai. Dia jalan ke arah tumpukan kursi warna-warni yang cukup tinggi. Dia angkat yang paling atas, dan reaksi saya,

“Udah ngapain ambil kursi, buat apa sih?”

Seperti biasa dengan nada ngga sabaran.

Dia ngga jawab dan duduk terus ambil sepatu dan langsung pake sepatunya sendiri.

Langit 1 – 0 Mama.

Saking malunya ngga bisa ngomong.

Saya perhatiin dia terbalik pake sepatunya. Saya biarin sampe selesai, apalagi dia cukup cepet pakenya. Jalan berapa langkah kayanya dia ngerasa ngga enak dan bilang, “salah, salah, tewbalik,”.

Dia balik lagi dan duduk kembali tuker sepatunya. Kali ini udah bener dan ternyata lebih susah dan lebih lama. Sampe kakinya diangkat ke muka😁

Sampe selesai tetap ngga minta tolong.

Selesai pake sepatu, leganya bukan main.
Langit 3 – 1 Mama.

Saya dapet 1 skor karena berhasil mengalahkan hawa nafsu untuk bantuin dia supaya cepet.

Anak umur tiga tahun ngajarin life skill ke ibu-ibu umur tiga puluh tahun.

  • Tunggu, lihat dulu, jangan buru-buru.
  • Melakukan sesuatu yang salah selalu lebih mudah.
  • Memperbaiki kesalahan dan melakukan sesuatu yang benar pasti selalu lebih sulit dan butuh waktu lama.

Makasi, Cipcus.

Semoga terus konsisten seperti ini ya!

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s