Posted in Langit Senja, Maternité, Review

Konsul Tumbuh Kembang di Brawijaya Clinic Kemang

Tulisan pertama di tahun ini.

Mau sedikit cerita tentang judul di atas, dianggep review juga boleh.

Perkembangan bahasa Langit agak lambat dibanding perkembangan lainnya dan kemampuan dia menyerap bahasa Inggris berapa kali lebih cepat dibanding bahasa Indonesianya. Lagu pertama yang bisa dihafal sampai selesai itu Moon Rivernya Frank Sinatra, karena orangtuanya juga suka banget.

Di umur yang sekarang ini, berhitung, nama benda, hewan, buah, dsb, hafalan surat pendek, doa sehari-hari, dia hafal dengan cepat. Kemampuan meniru katanya cukup bagus. Cara melafal dalam bahasa Inggris lebih mantep dibanding bahasa Indonesia. Soal perbendaharaan kata insya Allah aman. Yang jadi permasalahan adalah kemampuan dia merangkai kalimat dan ekspresif dalam berbicara.

Banyak hal yang bisa jadi penyebab dia agak sulit merangkai kata. Paling pertama adalah kita yang emang kasih gadget dimana tontonan yang dia liat sehari-hari emang kebanyakan bahasa Inggris. Walaupun komunikasi di rumah hampir seluruhnya dalam bahasa Indonesia, tapi mungkin banyak kata yang lebih mudah diucapkan dalam bahasa Inggris, yang biasanya hanya punya satu suku kata.

Faktor lain bisa jadi karena di rumah juga sepi dan Langit dikelilingi oleh orang-orang yang juga ngga banyak bicara.

Kita sempat ikutin sekolah bermain waktu dia umur 1,5 taun dan kurang berhasil buat dia dan kita sebagai orangtua. Anaknya belum siap,  begitupun orangtuanya. Tiap waktunya sekolah saya kaya punya hutang. Ngga nyaman sama sekali.

Usia 2 tahun kurang 2 bulan, kita mutusin untuk konsul ke dokter tumbuh kembang. Karena di Sam Marie belum ada, DSAnya merujuk ke salah satu dokter spesialis tumbuh kembang. Ketemu pertama kali dengan dr. Bernie langsung suka, kaya pertama kali ketemu dengan DSAnya Langit.  Waktu itu di klinik Brawijaya FX Sudirman yang sekarang ternyata sudah tutup dan pindah ke UOB Plaza.

Hasil konsul yang pertama dari dr. Bernie adalah kalo Langit masih dalam ambang batas wajar. Belom perlu terapi apapun, lebih banyak diekspos dengan kata-kata dan bicara dengan orang. Setelah dari dokter, perbendaharaan katanya memang naik drastis banget. Banyak banget kata-kata baru yang keluar dan itu melegakan sekali.

Ketika hampir tiga tahun dan kita udah mulai memikirkan masuk sekolah, dengan tau kemampuan Langit dalam merangkai kata dengan kasual belum terlihat, kita akhirnya mutusin untuk konsul sekali lagi. Langit bisa merangkai dua sampe tiga kata cuma dalam bahasa formal. Bukan bahasa percakapan. Kita ngerasa ini udah waktunya ditanyakan kembali. Setelah satu taun lebih, kita ketemu dengan dr Bernie lagi. Kali ini di Brawijaya Clinic Kemang.

Buat yang tinggal di Jakarta Timur, jaraknya cukup jauh kalo ngga mau bilang jauh banget. Kalimalang-kemang itu kalo bukan karena sesuatu yang penting dan krusial, ngga akan dijalanin.

Pertama kali dateng, langsung sreg. Karena : SEPI! Saya terus terang ngga pernah bisa nyaman sama apapun jenis RS atau klinik yang lobinya aja udah rame. Kaya RSIA yang di Menteng. Ke rumah sakit atau dokter aja udah bikin gelisah, tempat yang rame bikin saya makin ngga nyaman.

Lobbynya ada beberapa sofa dan disediakan snack dan minuman dingin yang bisa diambil buat yang nunggu. Kliniknya ngga besar, cuma ada lobi utama, turun ke bawah setengah tangga ada ruang konsul dan terapi, naik dari lobi utama setengah tangga juga ada ruang konsul lainnya. Karena ini klinik, jadi praktek dokternya pun juga terbatas. Selain dokter anak, ada dokter umum, obgyn, penyakit dalam, kulit, dan gigi. Kurang lebihnya sama menunya kaya di Sam Marie Basra. Cuma kalo Sam Marie jualannya lebih ke masalah kandungan dan fertilitas, di Brawijaya Klinik Kemang lebih lengkap di bagian pediatri.

Masuk ke ruangan konsulnya, ternyata kita langsung konsul ke dua dokter sekaligus. Dr Bernie untuk masalah tumbuh kembangnya, dr. Amandeni untuk bagian rehab medik yang menentukan terapi yang sesuai untuk anak atau justru tidak memerlukan terapi.

Ruang konsulnya lebih mirip playground kecil ya. Duduknya di matras, banyak mainan, dua dokternya juga megang papan jalan buat nulis. Sekitar setengah jam ngobrol ditanya ini itu sambil Langit diobservasi.

Hasil observasinya menyatakan kalo Langit disarankan untuk ikut terapi Sensori Integrasi II. Menurut dokter rehab medik, adaptasi bagus, koordinasi tangan mata oke,komunikasi cukup baik karena dia bisa jawab apa yang ditanya, ngerti instruksi, dsb, tapi kemampuan untuk fokusnya masih kurang dan harus dilatih. Kontak matanya juga masih terlalu sebentar. Jadi, disarankan untuk boleh mulai sekolah, ketemu banyak orang sambil terapi.

Kalo saran ini saya denger setahun lalu, saya mungkin akan resisten. Denger kata terapi seakan-akan kaya ada stempel yang sangat ngga nyaman. Tapi kemarin, perasaan beda banget. Saya ngerasa siap kalo memang ada kekurangan yang harus diperbaiki dan itu bukan masalah besar. Sempet ngeri juga sama biaya yang harus dikeluarkan buat konsul dan terapi, ternyata Alhamdulillah masih sangat masuk budget sesuai kemampuan.

Langit sudah ikut terapi pertama dan cukup berhasil bertahan selama sejam di satu ruangan dengan orang asing tanpa nangis dan minta keluar. Kita bilangnya juga kalo ini kaya main di playground aja dan ngga bohong juga karena ruang terapinya emang mirip playground, hehe.

Saya suka dengan tempat dan pelayanannya selama dua kali datang ke sini. Bersih, apik, tenang, semua staffnya ramah. Cuma satu kurangnya : ngga ada tempat solat. Jadi dua kali datang, kita disiapin ruangan praktek yang kosong buat solat, wudhunya di kamar mandi.

Semoga ke depannya kalo memang memungkinkan, manajemennya juga bisa menyediakan tempat solat khusus. Agak ngga enak juga sih soalnya ngerepotin staffnya tiap kali mau solat yang mana insya Allah akan ngerepotin lagi karena jam terapinya pas waktu solat.

Dr Bernie karena memang udah ketemu dan cocok makanya bela-belain ngejar sampe Kemang, buat kita nyaman buat konsul. Ngga judgmental secara frontal, santai, ngga buru-buru mendiagnosis sesuatu. Dr Amandeni lebih tua, sudah pensiun juga dari RSCM, bagusnya dengan dua dokter seperti ini mungkin jadi lebih objektif hasil konsultasinya.

Kita mutusin untuk ambil paket terapi 10 kali, seminggu dua kali. Biaya yang dibayar lumayan juga bedanya dengan kalo bayar per datang.  Selain itu supaya lebih komit juga. Karena udah bayar di awal ya mau ngga mau harus dateng atau pasti diusahain dateng.

Untuk biaya konsulnya karena kami bayar pribadi jadi udah minta ancer-ancer via WA setelah dikonfirmasi kalo kami dapat tempat untuk konsul, yang sebelumnya waiting list. Angka ancer-ancer yang dikasih cukup lumayan dan kita spare juga kemungkinannya bisa jadi lebih dari itu.

Berdiri di kasir RS nunggu tagihan keluar emang sensasinya beda ya. Di kepala udah seliweran angka ini itu sambil ngebayangin sisa saldo. Ikhlas, tapi meringis mah ngga bisa dihindarin. Ketika CSnya nyodorin kertas di meja sambil sebut angka, kembali diingetin lagi, kalo rejeki itu selalu ghoib. Cuma perlu percaya dan usaha buat selalu cari yang halal. Hasil akhirnya, yang bener-bener sampe ke kita, bukan pake matematika akal manusia.

Karena tagihan yang dibayar setengah dari yang kita siapkan, masih bisa dipake buat melipir sedikit ke Taman Kemang mampir ke restoran yang udah lama banget pengen saya datengin tapi karena jauh belom kesampean.

Sampe rumah jam setengah 10 malam, hati dan pikiran lega karena udah dapet solusi yang aplikatif buat masalah Langit, perut lega kerena terpenuhi sama gyutan don dan soto banjar yang enak banget di Akasya Express, keadaan rekening masih dalam kondisi aman setelah mengeluarkan yang memang harus keluar.

Tentang terapi SI  ada rencana untuk nulis di postingan terpisah setelah paling ngga sudah ikut setengahnya. Mungkin ada yang perlu referensi juga nantinya.

Semoga bermanfaat buat yang sedang cari dokter dan RS buat tumbuh kembang ya!

 

Terapi Wicara dan Sensori Integrasi di Brawijaya Klinik Kemang

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

4 thoughts on “Konsul Tumbuh Kembang di Brawijaya Clinic Kemang

  1. Hai mba, nice share. kalau boleh tau tarif konsul dan tarif terapinya berapa ya di Brawijaya Kemang? Makasih sebelumnya.

    1. Kalo untuk terapinya per sesi sekitar 250 ribu tambah administrasi. Tp mereka juga punya paket dimana kalo ambil sekalian paket udah ga ada biaya admin lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s