Posted in Places, Review, Travel

Siesta Legian dengan Keluarga Rosihan

Awal tahun lalu dimulai dengan menghabiskan banyak waktu dan energi untuk ngatur trip keluarga saya ke UK, tahun ini dimulai untuk ngatur trip keluarga suami ke Bali.

Bapak yang baru bener-bener pensiun akhir tahun kemarin pengen semua pergi bareng-bareng. Sebenernya maunya Lombok, tapi karena bawa dua anak kecil dan Bapak juga bukan tipe yang sering jalan makanya buat latihan awal coba Bali aja dulu.

Budget udah dikasih, tanggal udah ditetapkan. Masalah pesawat ngga terlalu susah ya karena pilihan banyak banget. Tinggal pilih sesuai kebutuhan dan kenyamanan.

Nah, untuk hotel buat saya yang agak tricky. Pak Dokter sempet bersikeras untuk nginep di Air Bnb karena pengalaman berapa kali pergi dan nyaman di Air Bnb. Saya juga seneng banget di Air BnB, tapii, buat yang kali ini saya lebih milih hotel.

Kenapa?

Traveling dengan banyak orang beda sama traveling dengan sedikit orang. Di Air BnB buat saya kita punya kewajiban buat ‘meninggalkan’ rumah dalam keadaan yang cukup baik. Jadi harus dibersihkan sendiri, dijaga jangan sampe barang-barangnya rusak dan sebagainya.

Dengan skuad travel dua anak kecil yang sukanya geratak, tiga laki-laki bersaudara yang jelas bersih-bersih dan beres-beres bukan hal yang pengen dikerjakan pada saat liburan, saya dengan tegas milih hotel adalah yang paling pas.

Beberapa sempet masuk kandidat dan semuanya jelas ambil deket pantai. Daerah Legian dan Seminyak yang dipilih. Beberapa hotel sempet masuk bursa calon sampe akhirnya saya milih yang emang pas yang sesuai budget dan kebutuhan.

Selama 3 hari 2 malem di Siesta Legian, buat saya harga yang dibayar sebanding dengan apa yang didapat. Saya nyusul di hari kedua, dan di hari pertama sebelum jam dua siang, sudah bisa cek-in. Saya pesan 1 kamar Interconnecting room yang terdiri dari dua kamar dan 1 kamar superior.

Untuk ukuran hotel bintang tiga, kamarnya cukup luas, kamar mandinya bersih, ada kulkas tanpa minibar, air mineral setiap hari dapat 2 botol, harga sudah termasuk sarapan. Sarapannya pun buat saya dan keluarga suami cukup enak. Bukan yang wah banget, tapi variasinya banyak, rasa pun bisa diterima.

Kolam renang ukuran kecil tersedia, buat anak ada kolam kecil yang lebih dangkal, ada trampolin dan playground sederhana dekat kolamnya.

Kalo mau sewa mobil, parkir tersedia gratis. Mereka juga punya basement kalo yang di atas penuh. Menurut saya, kami dateng di waktu yg pas. Hotelnya ngga terlalu penuh, jadi bisa sarapan dengan tenang. Ngga ada antri atau kehabisan. Hampir semua tamu yang saya ketemu waktu sarapan adalah rombongan keluarga kecil.

Untuk 3 hari 2 malam, kamar interconnecting yang bisa diisi empat orang dewasa dan satu anak (bapak, ibu, 2 adek ipar dan 1 anaknya) dan satu kamar superior buat keluarga saya, dengan fasilitas dan kondisi kamar yang ditawarkan, kasur yang nyaman, kamar mandi yang bersih, ada coffee tea maker dan kelengkapannya, kulkas, WIFI yang oke, lokasi yang cukup baik dan sesuai kebutuhan dan keinginan, harga tiga jutaan buat saya sangat sepadan.

Hari Senin kita pulang dengan pesawat pagi, saya konfirmasi ke resepsionisnya apa bisa minta sarapan awal. Sarapan baru siap pukul tujuh sedangkan pesawat kami jam 7.20. Solusinya mereka menawarkan disiapkan breakfast box. Bisa dipilih mau nasi goreng/mie goreng atau american breakfast yang terdiri dari roti, buah dan telor rebus. Air mineral dan buah juga termasuk.

Saya pesan lima pak nasi goreng dan satu american brekafast buat saya. Buat saya cukup oke ya. Bukan yang enak banget, tapi box sarapan saya sih habis. Nasi gorengnya menurut pak dokter juga oke. Langit ikut makan nasgor sama papanya di pesawat.

Dengan breakfast box ini, jatah sarapan yang sudah dibayar ngga hilang dan buat saya itu ide yang baik sekali.

Standar saya emang ngga tinggi sih. Permintaan dari Bapak sama Ibu yang penting semua ngumpul. Fokus saya gimana dengan budget yang dikasih bisa maksimal, tanpa ngorbanin kualitas, dan semua bisa happy.

Lokasi Siesta Legian bukan di pinggir jalan besar buat saya sih lebih oke ya. Lebih aman kalo bawa anak-anak. Dari masuk belokannya juga cuma sebentar. Ke pantai bisa jalan kaki sambil cuci mata di sepanjang jalan.

Pilihan makanan di sekitar hotel lumayan, kalo saya harus dipastikan ngga ada babi. Itu aja. Ngga akan ngebahas tempat makan karena emang ngga banyak yang kita coba.

Pergi sama anak dan orangtua ekspektasi harus rendah. Selama empat hari tiga malem, tempat yang dikunjungi bisa dibilang super dikit.

Hari pertama abis cek-in ke pantai sama makan yang saya ngga tau dimana karena belom sampe. Sabtu pagi ke Bali Zoo trus jempu saya ke bandara. Malemnya makan di Warung Indonesia di sekitar hotel. Hari Minggu ke Tanah Lot trus makan di Ayam Betutu Gilimanuk dan dilanjutkan ke Krisna. Malemnya saya usul ke Jimbaran dan usulan diterima. Makan malem terakhir berakhir di Menega Cafe.

Udah. Besok paginya udah cek out. Proses cek out juga ngga ribet, tinggal ngasih kunci selesai.

Buat saya hotel di Legian secara lokasi lebih baik ya dibandingkan hotel bintang tiga sejenis yang terletak di Sunset Road. Jadi dibandingkan dengan hotel-hotel bintang tiga atau empat yang lebih bernama di Sunset Road, Siesta Legian ini jelas lebih oke. Buat saya.

Bakal balik? Kalo dari harga dan fasilitas juga kebutuhan, bisa. Tapi kalo ada budget lebih dan mau experience lebih banyak, jelas akan lebih pilih tempat lain.

Foto-foto hotel ini banyak banget kalo dicari, jadi ngga perlu saya tambah lagi. Kondisi aktual sesuai kok dengan foto yang saya liat. Kecuali playgroundnya ya. Hanya kurang terawat aja. Tapi yang lainnya apa yang dilihat itu yang didapat.

Semoga bermanfaat!

PS : ngga ada hubungannya sama hotel ini tapi karena ngga ada postinga khusus jadi di sini aja. Ngga nyangka Langit bakal ngga suka pantai. Nangis minta pulang, kaki kena pasir minta tissue. Ckckck. Harus lebih sering.

Only few things could beat the beauty and serenity of Langit Senja

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s