Posted in Thoughts, Travel

Alasan Panjang untuk Sebuah Trip Pendek

Buat seorang pemales kaya saya, liburan yang bener-bener disebut liburan itu adalah tinggal di rumah, ngga harus ngerjain apa-apa, ngurusin siapa-siapa, tidur-tiduran sepanjang hari atau justru pergi kemana-mana sendiri tanpa harus khawatir ninggalin sesuatu atau seseorang di rumah. Kaya satu hari di bulan Februari waktu Pak dokter dan Langit berangkat duluan ke Bali, dua member lainnya juga pas ke luar kota. Baru kali itu kayanya dalem sehari saya keluar rumah tiga kali dan super hepi.

Empat bulan berjalan di tahun ini sudah diisi dengan berbagai perjalanan ke berbagai tempat. Beberapa karena ‘harus’, satu karena disuruh sama tiket murah, dan yang kali ini karena ‘pengen buat orang lain’.

Beberapa trip yang dijalani dua tahun terakhir, sedikit diantaranya adalah karena pengen ajak orang. Trip ke UK April tahun lalu itu bisa ada karena motivasi yang kuat banget setelah ke Paris dan setengah sangkel karena ngga ajak Ayah saya. Makanya dengan alesan itu, plus adik saya juga pas lagi ambil master di London, setengah maksa saya bujuk Ayah saya supaya mau pergi (dan ngebayarin tiketnya)😁.

Perjanjian dibuat karena tiket ditanggung, semua biaya lain saya ambil alih, dari akomodasi, tiket ke luar kota, makan, transport selama di London, pokoknya semuanya, yang mana ya hampir seharga tiket juga buat 4 orang.

Selama kurang lebih sebulan saya berkutat dan muter otak buat cari tiket dengan harga yang bisa diterima, buat 4 orang. Dapet tiket JKT-KL-London dengan maskapai bintang lima timur tengah dan kasih kelas bisnis buat ayah saya dari KL-JKT dengan total harga yang ngga sampe 9jt per orang, salah satu prestasi yang bisa dibanggakan sama otak pas-pasan ini. Bukan sekedar untung itu, skill juga😎.

Ribetnya ngurusin semua tetek bengek trip UK buat 4 orang, sendiri, dengan segala dramanya dibayar sama hepinya wajah ayah saya waktu dia di Manchester ngeliat kampus lamanya, asrama mahasiswa tempat dia tinggal, apartemen yang pernah kita tempatin sebulan waktu ke sana, dan masih banyak lagi yang ngebuat semua kerepotan yang harus dijalanin jadi terasa worth the price.

Trip ke Jogja kali ini ada juga karena alesan yang kurang lebih sama untuk orang yang berbeda. Tiap saya pergi dan ayah saya ngga ikut, saya pasti ngerepotin tante saya dan keluarganya dengan minta untuk nginep di rumah supaya bisa ngurusin ayah saya. Tante ini adik almh ibu saya yang paling kecil, yang paling baik, yang paling ngga pernah nolak kalo diminta tolong, dan mungkin yang paling punya sedikit kesempatan untuk bepergian dengan segala keterbatasannya.

Setelah semua urusan trip ke Tokyo beres, saya udah niatin untuk bikin satu trip lagi dan kali ini akan ajak tante saya dan anaknya. Sering banget minta tolong kok ya ngga ada terima kasih yang lebih dari sekedar oleh-oleh dari tempat yang saya datengin.

Kebetulan pas banget ada sabtu merah lain di April ini yang mana saya ngga perlu hutang kelas dan saya punya satu hotel yang saya penasaran buat nyoba karena saking seringnya terpapar review di media sosial tentang hotel ini.

Awalnya saya ragu tante saya mau ikut karena takut sungkan dibayarin dan sebagainya. Orang lain mungkin dengan senang hati tanpa malu-malu akan bilang iya, tapi tante saya beda. Dengan hati-hati saya nanya apa dia mau ikut, jelasin naik apa dan durasinya juga ngga lama, yang penting refreshing aja sebentar berdua sama anaknya dan keluarga saya.

Di luar dugaan ternyata dia seneng banget ditawarin ini. Lega banget dengernya. Makin deket ke hari H, seneng banget denger betapa semangatnya mereka dengan trip ini. Puncaknya pas udah duduk di kereta dan tante saya bilang,

Dia (sambil nunjuk anaknya) ngga berenti bilang ‘ini baru bagus, mah, ini baru kereta bagus, ngga kaya dulu kita pergi sama kak iwan’.

Ikhlas banget rasanya bayar(in) semua pengeluaran di trip ini dengan denger komentar anak 10 tahun yang pemalu kaya gitu. Siapa bilang bahagia itu selalu dari diri sendiri?

Trip kali ini juga merupakan banyak hal pertama buat saya. Pertama kali pergi tanpa Pak dokter, travel partner andalan, pertama kali pergi tanpa bawa SATU PUN makanan berat favorit Langit (yang ini bener-bener agak nekat), dan pertama juga pergi dengan ninggalin toilet seat Langit di rumah. Ini seperti tes drive traveling ke level yang lebih tinggi. Sekali lagi, buat yang males kaya saya, pergi tanpa tiga hal tersebut itu sesuatu sekali.

Bismillah. Semoga semua dilancarkan dan kenyataan bisa mendekati harapan dan senantiasa dilimpahi kesabaran. Amin.

00:58, Taksaka 54 yang super dingin dan bikin ngga bisa tidur.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s