Posted in Langit Senja, Maternité, Thoughts

Sekolah Banyak PR

Tumben (lagi) sering nulis.

Iya lagi pengen.

Empat tahun sekolah di bidang orang tua dan ibu, semakin sadar kalo jadi keduanya itu banyak sekali pra syarat yang sebaiknya terpenuhi sebelum ‘daftar’. Ngga bilang harus tapi sebaiknya.

Di sekolah ini, PRnya banyak dan ngga semuanya bisa dikerjakan (sendiri). African proverb yang bilang it takes a village to raise a child benar sekali.

Buat ngerjain semua PR di sekolah ini, akan lebih mudah kalo pra-syarat yang dibutuhkan sudah tersedia. Baik dalam bentuk mental, skill atau materi. Tanpa ada gabungan ketiganya bisa ngga PRnya selesai?

Bisa, dengan standar yang beda-beda. Tapi, seperti di sekolah pada umumnya, harus ada standar minimum yang harus terpenuhi, berlaku sama buat setiap anak. Standar kelulusan minimal 70 atau C. Menurut saya, ini yang juga harus dicapai di sekolah (jadi) orang tua.

Di buku Raising a Bébénya Pamela Druckerman, orang tua Prancis punya standar tertentu yang hal tersebut bahkan sudah dianggap seperti kurikulum nasional, yaitu menyapa orang dengan Bonjour. Itu hal wajib yang harus diajarkan dan dilakukan. Kalo anak tidak melakukan hal tersebut, itu tolak ukur yang jelas untuk mencap bahwa dia tidak mengerti sopan santun. Kasta bonjour ini jauh sekali di atas mengucapkan terima kasih dan maaf, atau tolong. Hal kecil dan sesederhana ini, ketika semua orang melakukan dan ditekankan betapa pentingnya hal tersebut, akhirnya jadi karakter bangsa. Dan, menurut saya, dari hal kebiasaan kecil ini, tumbuh juga karakter-karakter lain yang lebih besar.

Setiap rumah pasti punya hal-hal baik yang ditekankan dan saya percaya, setiap orangtua berusaha untuk ngajarin itu. Cuma memang membiasakan sesuatu itu sulit sekali. Butuh komitmen dan kesabaran yang tinggi karena hasilnya ngga pernah instan dan kadang ngga semua hal yang seharusnya diajarkan dan dicapai oleh seorang anak bisa kepegang. Bahkan untuk hal paling basic sekalipun. Setidaknya yang orang pada umumnya menganggap hal tersebut sudah seharusnya ada. Kalo itu absen dari seorang anak, jelas PR orang tua dan lingkungannya, kecuali, memang ada keterbatasan dari segi fisik atau mental dari segi medis. Tapi disini asumsinya adalah anak normal pada umumnya.

Ketika satu hal absen dari anak, hal yang ngga bisa dihindari adalah penilaian dari orang-orang. Kita semua pasti ada di dua belah pihak. Menghakimi dan dihakimi. Oke, mungkin diperhalus, menilai dan dinilai.

Seperti saya menilai anak yang sifatnya kurang menyenangkan, yang mana dampaknya bukan cuma ke dirinya sendiri tapi sampai taraf menggangu kenyamanan orang lain. Di satu titik, bahkan cenderung jahat.

Saya ngga bisa tidak menghakimi orang tuanya bahwa PR mereka cukup banyak untuk memperbaiki hal tersebut. Apalagi ketika itu sudah bersinggungan dengan dan menggangu orang lain. Saya ngga bisa tidak nanya dalam hati, emang ngga diajarin ya, emang ngga tau kalo itu salah dan sebagainya. Masa hal basic kaya gitu bisa ngga ditekankan pentingnya. Tapi, sebagai orangtua, menerima kalo kita salah, apalagi dikritik tentang cara didik anak sendiri, juga ngga kalah sulitnya.

Saya pun merasa jadi pihak yang dihakimi ketika seorang guru di kelas bilang selama di kelas, anak saya cenderung suka sibuk sendiri, susah fokus meskipun ketika ditanya dia selalu bisa jawab. Juga tentang kemampuan bersosialisasinya yang kurang. Saya ngga menyangkal semua hal tersebut karena memang benar. Gurunya mungkin juga berasumsi hal-hal tersebut ngga cukup dilatih di rumah.

Tapi, untuk hal ini saya merasa perlu menjelaskan kenapa dan apa yang sudah dilakukan tanpa bermaksud membela diri. Soal fokus saya jelaskan tentang masalah Langit dan usaha yang dilakukan untuk mengatasi hal tersebut dengan harapan meskipun agak sulit, tapi setidaknya gurunya tau cerita dibaliknya sehingga pemahaman tentang anak bisa lebih baik. Saya juga minta maaf karena ‘menggangu’ kenyamanan gurunya.

Saya pernah beberapa kali ada di posisi Langit dan ibu saya ngga pernah diem kalo soal ini. Salah satu yang paling saya inget ini.

Guru piano di tingkat 6 saya super galak dan saya juga bukan murid yang pinter untuk standar sekolah musik itu. Kalo orang tua lain, tiap anaknya les pasti jauh-jauh supaya ngga denger anaknya dimarahin, ibu saya milih untuk dengerin di bawah jendela. Sampai di satu titik guru saya udah ngga tahan kali ya kok saya ngga bisa-bisa menurut standarnya dia, dan bilang dengan lugas ke ibu saya,

“Saya ngga pernah punya murid sebodoh dan semalas ini”.

Lugas dan tegas. Guru itu bilang saya bodoh. Males. Kurang apa coba.

Hahahaha, pas jadi anak sih saya biasa aja ya. Ya emang ngga bisa. Udah kenyang juga dimarahin. Tapi, abis jadi ibu, saya baru kebayang gimana perasaan ibu saya diomongin gitu di depan mukanya.

Biasanya abis dimarahin guru, trus lanjut dimarahin ibu saya. Tapi di hari itu, ibu saya jawab dengan lugas,

“Ibu mungkin bener kalo bilang anak saya bodoh. Tapi, saya keberatan kalo dia dibilang malas”.

Ibu saya jelasin panjang lebar apa yang sudah dilakukan. Gimana dia setiap hari bangunin saya jam tiga pagi, bikinin susu supaya saya bisa latihan sebelum subuh dan berangkat sekolah dan saya pun emang latihan setiap hari sepagi itu karena sore abis pulang sekolah udah capek. Malem kadang latihan juga sebentar.

Ibu saya ngerasa perlu melakukan itu bukan untuk membela saya (apalagi kalo emang ga pantes dibela), tapi orang perlu tau kalo kita juga melakukan sesuatu untuk mengatasi masalah tersebut dan penting sekali buat meluruskan kesalahpahaman. Dia juga minta maaf kalo saya ngerepotin.

Guru saya punya tiga murid kelas 6 yang nasibnya ditentukan di satu hari ujian, lulus lanjut atau keluar. Dia sering bilang dengan jelas, dari tiga murid kelas enamnya, cuma dua yang akan lulus. Gopas pasti lulus tanpa ke tingkat pra, Dini lulus ke tingkat pra, dan yang satu kemungkinan ngga bisa lulus dan tau siapa yang dimaksud dengan yang terakhir.

Tapi, sejak hari ibu saya bicara panjang lebar ke guru saya, sikapnya berubah. ‘Mindsetnya’ pun saya rasa berubah.

Saya masih inget itu bulan april 1998, kalo ngga salah tanggal 24 hari sabtu. Hari pengumuman kelulusan, saya ngga ikut karena sekolah siang, ibu saya pulang, dari dia di mobil muka saya udah tegang nanya gimana. Tapi dia bilang ntar tunggu masukin mobil dulu. Abis turun langsung nangis meluk saya bilang saya lulus.

Prediksi guru saya dua pertiga benar, yaitu cuma dua yang lulus dan Gopas langsung lulus tanpa lewat tingkat pra. Sepertiganya ibu saya yang menang. Karena yang lulus ke tingkat Pra bukan Dini, tapi saya.

Sampai saya lulus tingkat akhir empat tahun kemudian, meskipun udah ngga ngajar saya lagi, guru saya selalu ada di balik pintu setiap saya ujian akhir. Dia dengerin dari awal sampe akhir.

Hal kecil yang ibu saya lakukan dampaknya besar sekali. Itu yang menurut saya ngga semua orang tua punya skill dan mentalnya. Termasuk saya mungkin. Bahkan ngga semuanya tau hal-hal (penting) tersebut. Tau aja ngga, apalagi mencapai hal tersebut.

Dan itulah PR yang harus terus dikerjain. Males sih emang kadang, abis susah, hahaha.

Tapi, kalo liat taruhannya di masa depan, tetap ngerjain PR adalah hal yang paling gampang dilakukan di saat ini.

Semoga selalu diberi kesabaran dan waktu yang cukup. Amin.

Al fatihah buat ibu saya yang karena dia, saya jadi tau harus (berusaha) jadi ibu seperti apa.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

One thought on “Sekolah Banyak PR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s