Posted in Places, Thoughts, Travel

(Ngga) Enaknya Pindah ke London Bagian I

Hampir semua orang yang dipamitin dan bilang kalo kita akan pindah ke London, pasti bereaksi antara kaget dan excited. Cukup wajar kalo inget London memang terdengar menyenangkan dan keren (mungkin). Saya juga setengah excited awalnya, sisanya galaušŸ˜€.

Proses pindah ini makan waktu hampir setahun. Ngga akan jabarin detil prosesnya, tapi mungkin gambaran besar tentang hal-hal yang dilalui (dan bikin sakit kepala) sebelum pindahan dan setelah berada di sini.

Seperti pengurusan visanya yang juga sama ribetnya, jauh sebelum visa, kami melewati banyak sekali tahapan yang kalo dipikir sekarang, subhanallah semua bener-bener emang dilewatin satu-satu.

Semuanya berawal dari pertama kali email Dr Wilson masuk akhir tahun lalu, setelah semua email penolakan atau tanpa respon dari berbagai universitas. Berlanjut ke awal Januari, Pak Dokter dapet jadwal interview via Whatsapp video call waktu masih di Tanah Bumbu. Ngga lama abis interview, satu email langsung masuk yang bilang kalo dia ditawarin posisi fellowship tersebut.

Agak tercengang juga waktu itu. Peta hidup langsung berubah dalam semalem karena satu wawancara sejam.

Hal yang bikin lebih ngga percaya lagi,setelah kirim dan coba kesana kemari, di berbagai universitas yang ngga terlalu familiar tapi punya program yang dimau, pada akhirnya kita diarahkan ke tempat yang begitu familiar di universitas yang ngga asing.

Tahun 2017 ke London buat nengok adik saya yang kuliah di UCL, tahun ini balik ke kota yang sama, buat kerja di universitas yang sama.

Setelah surat resmi keluar dan menyatakan kalo Pak Dokter ditawarkan posisi tersebut dengan gaji sekian mulai bulan Agustus tahun ini, dimulai lah semua proses panjang yang harus dipenuhi buat syarat layak kerja di Inggris.

Saya ngga tau dengan orang lain, tapi saya selalu punya pattern hidup yang sama dari dulu buat semua hal. Yang mana entah gimana kebawa juga sampe nikah. Atau mungkin Pak Dokter pun kayanya punya pattern yang sama, jadinya combo, yaitu, kami ngga pernah berhasil dalam hal apapun pada percobaan pertama, ngga peduli udah usaha kaya apa. Seperti kita selalu disuruh mikir lagi cara supaya bisa sampe ke tujuan.

Kabar baiknya, alhamdulillah setelah semua yang dilewatin, kita hampir selalu disampaikan ke tujuan.

Hal pertama yang harus dipenuhi adalah punya sertifikat kemampuan bahasa Inggris. Sebelum apply, Pak Dokter baru aja selesai tes IELTS yang skor totalnya telah memenuhi syarat. Tapi, pas udah mulai proses aplikasi, ternyata angka setinggi itu ngga bisa dipakai. Karena apa? Karena ada satu bagian yang angkanya kurang dari standar.

Jadi, buat kerja ini, IELTS minimal 7 dan setiap bagian dari 4 bagian yang ada juga TIDAK BOLEH kurang dari 7. Jadi, hasil IELTS sebelummya terpaksa disimpen lagi.

Pilihannya adalah ngulang IELTS atau ikut tes lain bernama OET (Occupational English Test). Ini adalah tes kemampuan bahasa Inggris buat kerja. Jadi akan ada sesuai bidang pekerjaan. Kabar baiknya, tes ini lebih gampang dari IELTS. Skor yang diminta minimal B. Lebih mudah ambil ini dibanding ulang IELTS. Harga jelas lebih mahal. Kalo IELTs sekitar $200, OET sekitar dua setengah kalinya.

Kabar kurang enaknya, tes ini HANYA ada di Medan. Iya, cuma di Medan dan tidak setiap minggu kaya IELTS. Jadi, dari tanggal wawancara, hanya ada sebulan buat belajar, dan atur jadwal cuti dari Tanah Bumbu.

Di hari tesnya, ternyata cuma satu orang yang ikut. Rejekinya lagi, dapet penguji yang baik. Liat Pak Dokter kurang dimana waktu IELTS, dia berbaik hati jadi sparring partner dan nyemangatin dengan kasih tips buat naikin skor. Pak Dokter kurang skor di speaking. Jadi itu yang didrill terus.

Tidak seperti IELTS, hasil OET hanya bisa dilihat online. Nantinya employer pun hanya kita kasih nomer peserta Mereka yang akan cek hasilnya sendiri.

Alhamdulillah hasilnya bisa sesuai target. Satu hal berhasil dilewati.

Proses-proses selanjutnya saya kurang hafal urutannya. Saya akan coba tulis yang bisa diinget tanpa berurutan.

Kalo ngga salah ada beberapa proses yang berjalan paralel. Untuk hal ini, karena akan bekerja di bidang kedokteran, maka yang diperlukan adalah surat sponsor dari General Medical Council (GMC) UK. Lalu, karena bagiannya adalah Anastesi, sebelum naik ke GMC, harus ada approval dari Royal College of Anasthesia.

Untuk dapet approval itu, Pak Dokter harus kirim semua ijazah dan dokumen-dokumen anastesi yang berkaitan yang semuanya harus dalam bahasa Inggris. Setelah semua dokumen tersebut dikasih, ngga cukup buat mereka. Rekues buku kurikulum dalam bahasa Inggris yang bikin dahi berkerut.

Tapi ya itu, selalu ada kabar baik alhamdulillahnya.

Kami cukup beruntung karena Pak Dokter adalah staf di rumah sakit pendidikan. Jadi, buat minta buku kurikulum, ngga terlalu susah. Tapi, buat translasi ke bahasa Inggris, itu harus dicari sendiri, termasuk bayar sendiri. Pak dokter mutusin akan bayar semua sendiri dulu buat seluruh prosesnya dan akan ajuin proposal ke departemennya ketika seluruh proses selesai dan jelas akan jadi berangkat. Alhamdulillah kita udah ada translator yang reliable dari segi waktu dan kerjaan. Harga cukup fair.

Selama proses dengan RCOA, beberapa proses paralel juga dilakukan seperti cek identitas. Jadi, ada satu badan yang ditunjuk buat identity check ini namanyaa FCMG kalo ngga salah. Jadi prosesnya seperti interview singkat via video call sesuai waktu yang ditentukan dimana kita akan diminta untuk nunjukin identitas seperti paspor. Kalo ngga salah ngga sampe 10 menit. Hasil identity check akan langsung diberikan ke lembaga yang minta. Jadi bukan ke kita. Bayar ngga ini? Tentunya.

Ada beberapa proses juga di RCOA yang mengharuskan kita bayar beberapa hal yang semuanya dalam kurs dollar. Saya ngga inget apa aja dan ngga berniat jabarin teknisnya di sini juga. Yang jelas sampai akhirnya surat layak kerja sebagai anastesi di UK dikeluarkan oleh RCOA, perlu waktu dari Januari-Juni.

Di bulan Juni, prosesnya sudah pindah ke GMC buat mengeluarkan surat sponsorship yang diperlukan buat urus visa. Kalo liat apa yang udah dikerjakan selama 6 bulan, kirain yang ini bisa lebih cepet karena ya apalagi. Semua sudah dipenuhi.

Seperti biasa, mottonya adalah, kalo gampang, berarti ada yang salah. Kaya besarin anak aja.

Diperlukan waktu 2 bulan sampai akhirnya surat sakti itu terbit. Adaaa aja hal-hal yang sebenernya sepele banget tapi tetep menghambat proses. Sesimpel adaa satu kolom yang isinya ngga sesuai prosedur dan minta diperbaiki. Kenapa sampe 2 bulan? Orang yang berwenang kepotong cuti, orang yang biasa diminta tolong juga cuti, ada aja lah pokoknya.

Setelah surat sakti akhirnya keluar hari Senin, tanggal 6 Agustus, pas saya lagi cek email di laptop jam 5 sore, itu seperti titik dimana akhirnya saya bisa yakin kalo kami memang betul-betul akan pindah.

Ada beberapa level ship dalam kedokteran : observership dan fellowship. Kalo observership sudah cukup umum dan prosesnya juga ngga seribet ini. Jangka waktunya pun hanya sekitar 3 bulan dan kegiatan yang dilakukan hanya observe, tidak pegang pasien atau praktek, dan tidak dibayar, justru harus bayar. Jadi seperti ikut short course aja. Bisa dianggep kaya jalan-jalan selama 3 bulan juga. Sedangkan buat fellowship ini statusnya adalah pekerja. Persis seperti praktek di RS Indonesia. Ada jadwal jaganya, ada gajinya, ada bayar pajaknya dsb. Jadi, buat dapet fellowship ini juga lebih sulit karena prosesnya panjang dan berlapis-lapis.

——————————————–

Hari-hari setelah visa dikabulkan terasa cepet banget. Non-stop packing sampe tengah malem berhari-hari. Hal yang nambah kerjaan adalah kami packing bukan cuma buat pindah ke London tapi juga pindahin barang-barang yang ngga dibawa dari apartemen ke rumah ayah saya. Berhari-hari nyicil bawa barang, gotong lemari sendiri dan masih banyak lagi. Apartemen udah kaya gudang sampah besar.

Kita baru bener-bener keluar apartemen di hari keberangkatan. Berangkat tengah malem, keluar dari apartemen kosong abis asar. Sambil nunggu keberangkatan, masih ada final packing yang paling ngga menyenangkan. Kami juga beli timbangan digital buat cek berat koper yang ternyata sangat overweight jauh dari jatah yang dipunya.

Terpaksa bongkar lagi.

Keluarin yang bisa dikeluarin.

Sampe azan isya masih belom berenti packing. Akhirnya jam 8 nyerah dan mutusin buat bawa aja dulu.

Sampe bandara, counter check in Qatar lumayan penuh. Biarpun yang udah web check in pun penuh. Sampe giliran kita, ditimbang di counter lebihnya sampe 30kg.

Lemes. Padahal di rumah nimbang lebihnya juga segitu dan udah ngeluarin banyak banget. Ngga mungkin kami bayar 30kg, akhirnya di bandara, buka lagi hampir semua koper kecuali satu yang udah masuk duluan.

Boarding jam 23.40, masih bongkar koper sampe jam 23.10. Alhamdulillah sekali kita dianter sama keluarga Pak Dokter dan adik saya. Ngga kebayang kalo ngga dianterin mau diapain barang-barang yang dikeluarinā˜¹.

Akhirnya kami cek in dan berakhir dengan overbaggage 13kg.

Waktu boarding tinggal 20 menit, sudah lelah dan ngantuk.

Saya masuk ke imigrasi dan ruang boarding setengah sedih dan lega.

Semoga semua yang sudah dikeluarkan akan kembali bawa banyak keberkahan.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

One thought on “(Ngga) Enaknya Pindah ke London Bagian I

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s