Posted in Places, Travel

(Ngga) Enaknya Pindah ke London Bagian II

Sehari setelah sampe London, kami langsung ambil BRP di kantor pos yang sudah ditentukan. BRP ini seperti kartu identitas sementara. Jadi, paspor aja ngga cukup buat yang akan tinggal lebih dari 30 hari seperti buat belajar atau kerja. Maksimal 10 hr dari tanggal kedatangan di UK, sudah harus ambil BRP.

Sampe kantor pos di Great Portland street, punya saya dan Pak dokter bisa diambil tanpa masalah tapi tidak dengan punya Langit. Alesannya karena di paspor utama ngga disebutin nama Langit sebagai anak, yang mana dia ngga bisa ambil sendiri dan harus ada wali karena dia masih di bawah 18 tahun. Jadi kami harus kirim email lagi ke Home Office UK supaya bisa ambil BRP Langit.

Hal yang bikin elus dada, beberapa hari setelahnya, kami baru liat dengan jelas, kalo yang nunjukin Langit adalah anak dari paspor utama itu adanya di Paspor Langit, bukan paspor papanya. Bahkan di paspor saya pun ada tertulis kalo saya dependant paspor utama. Sedangkan, waktu di kantor pos itu, yang sibuk dicek adalah paspor Pak Dokter.

See, bener kan, adaaa aja.

Akhirnya email dibales dan BRP Langit bisa diambil di tanggal yang ditentukan.

Lebih lucunya lagi, waktu ambil BRP Langit yang kedua setelah kami terima surat dari Home Office, petugas yang melayani kami bilang kalo kita ngga perlu surat kaya gitu. Nama papanya pasti jelas ada di paspor yang tertanggung. Petugasnya (yang sebelumnya) harusnya udah tau.

Emang kayanya prinsip hidup kami kalo bisa susah, kenapa harus mudah.

Hal kedua yang mendesak adalah rumah. Hari kami sampe, langsung hubungin puluhan rumah yang sudah disimpen di aplikasi Zoopla dan Rightmove buat bikin janji viewing. Ngga seperti kalo liburan tinggal pesen airbnb atau hotel, sewa rumah kita harus viewing. Bisa diwakilkan. Tapi karena kita ngga ada siapa2, jadi dikerjain sendiri.

Dibayangan saya karena segitu banyaknya rumah yang kami tandain dan hubungin, paling ngga akan lihat beberapa pilihan rumah. Ternyata saya salah. Dari sekian banyak, yang nghubungin balik itu, bukan cuma sedikit. Tapi hampir ngga ada, kalo dibandingin sama banyaknya rekues yang dikirim.

Saya hanya pesan airbnb buat 7 hari karena pikir akan pindah rumah sesegera mungkin. Tujuh hari aja udah mahal bener kan.

Kami akhirnya dapet janji viewing di satu rumah yang pada kenyataannya sangat ngga nyaman. Dari semua hal. Agak lesu sebenernya. Dari segi jarak ke rs dan transport cukup oke. Tapi rumahnya ngga oke.

Rekues viewing terus dikirim dan besoknya ada 2 janji dibuat yang mana jaraknya dari ujung ke ujung. Airbnb kami di utata, viewing jam 4 di selatan, yang mana perlu 4x ganti transport umum. Viewing jam 5 di north lagi tapi yang lebih jauh.

Viewing rumah yang di South cukup oke. Kondisi rumahnya bagus, lengkap, lingkungan bagus, kurangnya di lantai 3 tanpa lift. Ngebayangin akan gotong koper ke lantai 3 udah lesu duluan.

Saya selalu nerapin dua filter utama selain harga tentunya, kalo cari airbnb : entire place dan elevator. Makanya airbnb yang saya pilih kebanyakan ngga di pusat kota. Karena udahlah mau murah, trus mau yang ada lift. Itu jarang banget. Jadi, waktu pesen airbnb yang kami sewa sekarang ini, cuma ada 1 pilihan rumah dengan filter yang saya cari. Harga masih 60 dolaran semalem dan punya lift, akses bis dan tube ada dengan jarak yang memadai, ngga masalah ke pusat kota agak lama.

Selesai viewing, langsung buru-buru buat ke tempat viewing kedua. Tiba-tiba plot twist menyerang lagi. Di kereta saya baca lagi dengan seksama deskripsi rumahnya, dan ternyata itu ditawarkan unfurnished.

Langsung melorot jantungnya.

Janji ngga mungkin dibatalin. Jadi kita tetep datengin biarpun ya kaya liat harepan kosong aja.

Jadi, sebenernya yang tersisa adalah cuma 1 pilihan yang mana seperti ngga ada pilihan. Terpaksa pilih yang itu.

Agen satu rumah itu juga langsung hubungin kami dan minta data buat diajuin ke yang punya rumah. Jadi, di sini bukan kaya waktu kami sewa apartemen di Jakarta yang liat, suka, bisa langsung bayar sewa via agen. Di sini pemiliknya juga harus setuju dulu dengan profil kita. Jadi biarpun kita udah suka, pemiliknya ngga setuju ya ngga jadi.

Alhamdulillah ngga nunggu lama pemiliknya juga setuju. Saya pikir udah kan, alhamdulillah bisa pindah sebelum sewa airbnb selesai.

Hoho, seperti biasa, tidak semudah itu.

Jalan masih panjang. Jadi, setelah kedua belah pihak setuju, akan ada proses seperti validasi kontrak yang mana kita perlu memberikan data lengkap, pekerjaan, surat kontrak kerja, dan dokumen-dokumen pendukung lain. Sementara ini diproses, kami sudah harus bayar guarantee fee sebesar harga sewa 1 minggu. Dengan dibayarnya fee ini, iklannya ditarik dari peredaran.

Satu hal yang harus diterima dengan lapang dada adalah kami terpaksa harus extend airbnb karena jadwal kepindahan itu paling cepet dua hari setelah sewa airbnb kami selesai. Jadi, saya kirim pesan ke host dan minta perpanjangan dua hari. Perpanjangan sewa artinya makin banyak (uang) yang harus dikeluarkan.

Mungkin kata ini saya udah tulis berulang-ulang, tapi sekali lagi, Alhamdulillah sekali ditunjukin tempat ini buat sewa airbnb. Setelah kami, dia ngga punya penyewa baru sampe beberapa bulan ke depan. Ngga kebayang kalo di hari kita cek out, udah ada yang baru. Musti cari tempat baru dengan semua bawaan koper ini.

Kami hanya extend 2 hari di Airbnb karena dari agent bilang secepet-cepetnya kami bisa pindah hari Kamis. Di hari Selasa, masih kesana kemari untuk registrasi dan buka akun bank.

Sulitnya, untuk registrasi penuh di tempat kerja dan finalisasi kontrak rumah, perlu akun bank, sedangkan untuk akun bank pun perlu dua lainnya. Buka akun bank ngga bisa langsung buka kaya di Indonesia. Harus dengan perjanjian. Jadi kita dateng ke cabang yang di Euston tapi perjanjiannya yang di High Holborn. Tercepat yang ada slotnya.

Setelah urusan bank selesai, balik lagi ke kantor rekrutmen. Buat registrasi penuh, hanya tinggal serahin surat pembukaan bank. Pak Dokter naik sendiri ke atas sementara saya nunggu di bawah. Ngga berapa lama turun lagi dan bilang kalo suratnya ditolak.

Istighfar ngga berenti saking frustasinya.

Petugas rekrutmennya bilang mereka perlu surat yang ada account statement atau balance. Agak absurd juga mengingat orang juga baru bener-bener buka. What balance? Tapi mereka tetep ga mau terima. Waktu itu udah jam 3, langsung lari lagi ke cabang terdekat, minta tolong print apa yang diminta.

Orang banknya agak bingung karena biasanya surat yang kita punya pun udah cukup banget. Sampe kita telpon langsung petugas rekrutmennya supaya bicara jelas sama petugas bank apa yang mereka perlu.

Alhamdulillah 15 menit selesai semua dan langsung naik bis balik ke kantor rekrutmen buat kejar sebelum mereka tutup jam 4.

Waktu di bis, ada dua email masuk. Satu dari Dr Wilson yang wawancara dari awal nanya apa ada kesulitan dalam prosesnya karena mungkin dapet laporan dari koordinator jadwalnya kalo Pak Dokter belum bisa mulai shift juga.

Email kedua dari agen rumah yang lagi-lagi bikin jantungan. Dia bilang bahwa surat kontrak kerja yang kita submit kurang dari setahun, ngga sesuai sama ketentuan sewa rumah. Jadi memang seharusnya mulai kerja awal Agustus, tapi karena masalah surat sponsor dan pengurusan visa, jadi mundur. Baru bisa mulai September. Agen rumahnya minta bisa ngga ada surat baru yang cantumin periode setahun di dalam waktu sewa rumah.

Bener kan motto hidup yang di atas. Adaa aja.

Tapi, motto hidup yang di atas itu ada frase lanjutan. Memang kalo bisa susah, kenapa mudah. Tapi, selalu juga dikasih jalan keluarnya. Pas banget agen rumah email ketika Dr Wilson email. Padahal sebelumnya sama sekali ngga pernah lagi.

Waktu itu langsung bales email Dr Wilson nanya mungkin ngga dia buatin surat yang diminta sebelum jadwal hari kita pindah. Tanpa lama, suratnya langsung dibikinin dan dikirim hari itu juga.

Fiuh.

Hari Rabu dihabiskan dengan beberapa keperluan sambil nunggu kabar dari agen rumah. Setelah surat yang diminta kita submit, masih harus nunggu kabar dari lembaga sew rumah buat finalisasi surat kontrak. Sampe jam 3 sore belom ada kabar. Betul-betul ngga sehat buat jantung. Serba salah mau apa. Beres-beres belum jelas. Mau extend airbnb juga bikin lemes.

Karena tetep ngga ada telpon atau email masuk, kita telpon agen rumahnya jam 16.30. Ternyata kontraknya baru selesai dan dia baru akan email. Alhamdulillah akhirnya jelas juga kalo bisa pindah besok.

Kami pindah menggunakan jasa removal karena biarpun ngga ada furniture, tapi koper-koper raksasa dan berat ini ngga mungkin dibawa pake uber. Setelah nyari beberapa dan dapet harga yang agak kurang masuk akal, Alhamdulillah dapet satu removal servis pribadi yang harganya masih masuk akal dan masuk dompet.

Satu hal lagi yang buat bersyukur milih Airbnb ini, kita bisa cek out sesuai yang kita bisa karena ngga ada tamu lain sesudahnya. Jadi kita leluasa beres-beres dan sempet pergi dulu paginya lalu cek out jam 2.30.

Semua saya pastikan rapi dan pamit ke yang punya dan orang yang bantu cek-in. Alhamdulillah ga ada masalah selama kita tinggal. Di akhir WA, Mina bales WA saya bilang : “thank you for leaving everything tidy”.

Jam 2.15 proses nurunin koper dimulai dan jam 2.30 van berangkat sedangkan kami naik uber. Sampe rumah PR lain sudah menunggu karena rumah yang sekarang ada di lantai 3 tanpa lift.

Dengan dibantu orang dari removal servis, Pak Dokter berhasil naikin semua koper dengan selamat. Saya waktu itu berurusan sama orang dari Key Inventory. Tapi, tugas saya juga ngga kalah berat meskipun ngga pake keringetan : bongkar semua koper dan taro semua isinya di tempat masing-masing. Udah cukup (lelah) liat koper bertebaran.

Setelah 10 hari dalam mode turis tanpa itinerary ke atraksi wisata, Akhirnya kami pulang juga ke ‘rumah’.

Alhamdulillah.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s