Posted in Places, Travel

Hyde Park Winter Wonderland

Sabtu lalu, sesi playground gratisan ditiadakan. Kenapa?

Karena :

1. Weekend perdana dibukanya Winter Wonderland di Hyde Park.

2. Udah gajian (🤭).

Alesan pertama ngga ada artinya kalo ngga ada yang kedua karena Winter Wonderland ini cukup mahal (buat saya), seperti halnya museum-museum berbayar di kota ini.

Hyde Park Winter Wonderland buka setiap hari jam 10.00-20.00 dari tanggal 21 November 2019 – 5 Januari 2020. Tutup di hari Natal. Masuk ke Winter Wonderland ini gratis. Jadi kalo cuma mau liat christmas market dan keliling tanpa beli dan naik atraksi apa-apa, bisa ngga keluar uang. Ada beberapa atraksi berbayar seperti ice skating, sirkus, Paddington on Ice, dan lain-lain. Wahana permainannya pun cukup banyak dan semua berbayar. Sistemnya adalah kita beli token di loket khusus baru bisa digunakan di wahana tujuan.

Tujuan utama dateng kesini adalah mau coba ice skating. Saya ngga pengen-pengen banget sebenernya. Selain ngga bisa, dingin, trus ya lumayan harganya.

Satu sesi ice skating adalah 50 menit. Sebaiknya booking tiket dulu via website. Satu tiket dewasa harganya £14.50 dan anak £9.50, kalo booking slot di jam standar. Jam standar artinya yang ngga terlalu ramai. Kalo weekend ada di slot jam 10-12. Hari biasa juga dihitung waktu standar. Slot peak bedanya hanya 1 pound dengan yang standar.

Tadinya kita pengen dateng malem karena pasti lebih bagus dengan lampu-lampu dan hiasannya. Tapi dengan pertimbangan baru pertama kali, akhirnya kita pilih slot pertama jam 10. Udah dateng dari jam 9.30 dan antriannya udah lumayan. Jam 9.45 gerbang di buka dan sebelum masuk semua tas diperiksa.

Buat ke Ice rink bisa masuk dari gate 5. Saya lupa biru atau ungu ya warnanya. Masuk ke ice rink dan langsung ada backdrop foto berikut fotografer dan mesin fotonya. Pasti difoto, diambil atau ngga terserah kita. Kemudian lanjut ke ruang penyimpanan sepatu dan tas. Tidak diperbolehkan bawa tas apapun. Handphone boleh di kantong. Jadi semua disimpan di loker. Enaknya di eropa, ukuran kaki saya yang ngga lazim pasti ada. Setelah simpen tas yang kalo ngga salah bayar juga mungkin 1-2 pound (karena liat ada kasirnya), sepatu kita dituker dengan sepatu ice skating. Pinjem sepatu sudah termasuk di tiket.

Buat anak seumur Langit dan lebih kecil, mereka tetap menggunakan sepatu biasa lalu dilapisi dengan sepatu besi khusus buat skating. Jadi, kalo main ice skating sebaiknya pakai boot yang plastik. Kalo kata Langit “muddy boot” kaya Peppa Pig.

Setelah ganti sepatu bisa langsung menuju area ice skatingnya. Untuk anak-anak disediakan pinguin doll buat membantu mereka jalan di es. Jadi bisa sendiri. Banyak juga anak-anak yang lebih kecil dari Langit main. Sekecil yang sepertinya bener-bener baru belajar jalan.

Satu yang saya kagum dengan orang-orang eropa ini, anak-anaknya kecilnya agile banget. Awal-awal sampe suka bengong liat anak yg ukuran badannya setengah Langit tapi kemampuan naik skuternya tiga kali dia. Luwes banget dan kaya bener-bener tau mengendalikan skuternya. Saya kadang-kadang ngeri sendiri tapi orangtuanya pun keliatan biasa aja. Di playground pun gitu. Anak-anak umur 1,5 taun manjat sana sini pun terlihat fit banget. Ngga heran sih mereka soal fisik dan mental jauh dari kita. Dari kecil udah disediakan fasilitas dan terbiasa sama aktivitas fisik seperti ini dalam cuaca apapun.

Balik lagi ke sesi ice skating. Seperti yang sudah diperkirakan, Langit keliatan hepi, Pak Dokter juga jelas karena ya dia yang paling pengen, saya ngga bilang ngga enak, tapi menikmati banget juga ngga. Saya menghabiskan waktu dengan mengelilingi ice rink pegangan di pinggiran sambil berusaha jangan sampai jatuh. Sesekali ikutan pegangan di penguin Langit karena ternyata enak banget. Langit juga pas tingginya buat penguin itu, meskipun beberapa kali tetep jatuh.

Satu yang ngga boleh adalah foto di es. Ngga boleh sama sekali keluarin hape dan foto waktu di es. Kalo mau foto kita keluar dulu dari ring, trus yang foto berdiri di luar. Saya dan Pak Dokter sempet kena tegur sebagai orang norak yang baru pertama kali main skating outdoor denga dekorasi bagus😣.

Di arena ice rinknya ada selfie spot dimana kita bisa foto kaya foto box. Kita foto juga disitu. Di slot yang kita pilih cukup enak karena ngga terlalu rame, jadi yang amatir kaya saya gini ngga terlalu khawatir. Saya benar-benar menghabiskan waktu dengan pegangan di pinggiran box. Pernah beberapa kali pegangan tangan sama Pak Dokter yang sedikit lebih jago, yang ada malah hampir jatoh. Di film sih keliatan romantis ya. Padahal mah kalo jatoh yang ada keliatan konyol.

Setelah selesai ice skating, kita ke ruangan ganti lagi dan kembalikan sepatu juga ambil tas. Di ruang ganti selesai ini juga ada kasir buat ambil foto. Kami ambil tiga foto dan bayar £25. Keluar dari ice rink, kita keliling buat liat atraksi lainnya. Langit sempat naik beberapa wahana kaya komidi putar anak-anak, bom-bom car sama satu lagi kaya apa ya. Muter-muter juga cuma agak ekstrim. Cuma tiga aja karena satu wahana lumayan juga harganya. Sesi Winter Wonderland ini ditutup dengan beli lolipop warna-warni.

Kalo ditanya, sebanding ngga sama harganya? Kalo buat yang pertama kali, belum pernah ke winter wonderland dan budgetnya ada, boleh lah. Apalagi kalo cuacanya cerah. Waktu itu kita malah sempet hujan-hujan main ice skating. Anak-anak sih pasti suka ya. Orangtuanya tinggal bayarnya aja sama harus berhadapan sama sakit badan dan kaki setelahnya. Pegelnya ampun.

Jadii, kalo pas ke London akhir taun sama anak ataupun ngga, Winter Wonderland bisa dimasukan sebagai salah satu itinerari.

Satu highlight di hari itu : banyak sekali yang bilang kostumnya Langit lucu banget. Dimana orang-orang pake jaket bulu angsa penahan dingin lengkap, dia pake daster winter beli di Myeongdong karena mamanya pengen dia pake itu yang mana agak susah occassionnya. Maaf ya be.

Sekilas foto ini seakan saya lagi jagain Langit. Kenyataannya adalah saya lagi ikutan pegangan di penguinnya Langit supaya ngga jatuh🤭

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee