Posted in Places, Travel

Pelajaran dan Perjalanan Akhir Musim Dingin ke Edinburgh-Scottish Highlands (Bagian I)

Buat pertama kali selama tinggal London, akhirnya keluar dari Inggris. Kebetulan waktunya pas libur tengah semester dan jadwal cuti yang sudah diajukan dan disetujui jauh-jauh hari.

Awalnya saya sudah bikin plan dan budget buat pergi ke dua kota : Edinburgh dan Glasgow. Berhubung saya emang tim liburan di kota, pilihannya kota semua. Tapi, di tengah perencanaan, Pak Dokter akhirnya buka suara mengubah itinerary dan rute trip menjadi half road trip. Bukan sekedar liat-liat naik bis lokal keliling kota, tapi sewa mobil buat liat sendiri, bagusnya Scottish Highlands yang orang-orang dan video-video di Youtube gambarin.

Setelah banyak diskusi antara waktu dan rute, akhirnya ditetapkan rencana rute perjalanan kami adalah Edinburgh 2 malam- Loch Lomond-Glencoe-Ballachulish (Nginep)- Fort William-Fort Augustus (Nginep)-Urquhart Castle-Edinburgh. Baru kali ini trip 6 hari 5 malam dihabiskan di 4 tempat yang berbeda.

Akomodasi baru dipesan setelah kami konfirm dengan penyewaan mobil. Sedikit info tentang sewa mobil dan nyetir di UK, mungkin bisa membantu kalo ada yang perlu. SIM A bisa digunakan untuk menyetir di UK, tapi untuk sewa mobil, diperlukan SIM yang berbahasa Inggris. Kami ngga punya SIM Internasional. Setelah cari info, Pak Dokter dapet salah satu travel di Jakarta yang bisa bantu buat bikin SIM Internasional dari sini. Jadi tinggal kirim semua data yang diperlukan via email lalu mereka bantu urus lalu sim akan dikirim via kurir. Biayanya sih lumayan ya. Harga asli SIM Internasional hanya 250 ribu.

Tapi, berhubung ngga ada pilihan lain dan memang perlu, jadi kita tetap urus. Travelnya cukup reliable, selalu bales wa, fast response juga ditanya-tanya, bahkan sampai terakhir SIMnya akhirnya sampai juga ke rumah di London, mereka masih cek apa kita udah terima. Setelah SIM Internasional konfirm, baru akomodasi mulai dipesan.

Di Edinburgh 2 malam pertama saya pilih Airbnb. Seperti biasa, soal milih AirBnb cuma dua : harga dan lokasi. Kebetulan dapet yang harganya masih sesuai budget, foto OK, jarak dari stasiun juga ok. Di Ballachulish dan Fort Augustus, pilihan ngga banyak, harga juga cukup mahal. Jadi terpaksa 2 malam nginep di akomodasi tanpa dapur. Di Ballachulish kami nginep di Strassynt Guest House, di Fort Augustus kami nginep di Lock Chamber Caledonian Canal, penginapan tanpa penerima tamu. Di malam terakhir kembali ke Edinburgh, nginep di Hotel-Apartment.

Kereta dari London ke Edinburgh Waverley berangkat dari Euston. Virgin Train yang biasanya menyediakan rute ini sudah ngga ada dan diganti oleh Avanti West Coast. Sebenernya sama aja sih, cuma seinget saya Virgin itu bisa milih bangku waktu pesen, sedangkan Avanti tau-tau udah dipilihin pas udah konfirmasi pembayaran. Sayangnya, kita ngga dapet yang table seats.

Trip ke Edinburgh ini rasanya seperti trip besar sebelumnya. Bedanya cuma berangkat dari London, bukan Jakarta. Apa yang rasanya sama? Dramanya.

Jumat malem jam 12 Langit kebangun dan bilang perutnya sakit, ngga berapa lama dia muntah dan non-stop sampai pagi. Buat yang hampir ngga pernah muntah kaya gini, timingnya pas banget kan. 2 jam sebelum berangkat masih pucet dan muntah ditambah juga mencret.

Kita berangkat dari rumah jam 7.20 sabtu pagi. Kereta berangkat jam 8.43. Perjalanan ke Euston cuma perlu 40 menit. Saya udah siap-siap plastik jaga-jaga dia muntah lagi. Tiap beberapa menit nanya apa dia mau muntah. Deket pemberhentian bis buat nyambung dengan underground, tiba-tiba yang ditakutin kejadian. Dia muntah lagi dan itu sebelum kita turun. Karena dia ga makan apa-apa, jadi yang keluar hanya sedikit air di lantai bis. Udah minta maaf terus ke supir bisnya, dan malah repot banget juga bawa koper dan backpack. Alhamdulillah supirnya masih cukup baik, meskipun ngeliatin dengan tatapan yang ga jelas antara kesian atau kesel, dia masih sempet nanya, ” Are you ok?”.

Kita sampai di Euston cuma beberapa menit sebelum kereta berangkat. Ngga pernah ngga mepet herannya. Ada aja. Di kereta, masih sempet muntah dua kali tapi aman. Semua tertampung dalam plastik. Perjalanan ke Edinburgh ini lumayan lama sekitar 4,5 jam. Di hari itu, Storm Dennis lagi dateng, jadi ada satu servis kereta yang dibatalkan dan semua dioper ke Avanti. Keretanya bukan cuma penuh tapi sesak. Bahkan ada yang harus berdiri. Kereta mahal rasa underground.

Tapi Alhamdulillahnya Langit udah berenti muntah dan lumayan bisa tidur. Meskipun dia tetep ngga mau makan apa-apa. Sampai di Edinburgh jam 14.30 dan hujan gede. Menimbang semua keadaan dan kerepotan, kita mutusin naik taksi ke Airbnb, ngga naik bis.

Di saat-saat kaya gini saya bersyukur sekali, kami tinggal di Inggris dengan visa kerja, bukan pelajar. Budget bisa lebih leluasa. Uang tidak dipungkiri, bisa membuat setiap keadaan lebih mudah.

#1 : dalam hal apapun di hidup, punya pilihan itu kemewahan dan salah satu privilege yang paling berharga.


Jarak ke Airbnb cuma 15 menit. Hostnya sendiri yang bantu kita buat check in. Alhamdulilah ketika sampe rumah, Langit udah bisa makan biarpun sedikit dan ngga muntah. Mode cerewetnya juga udah naik pelan-pelan,meskipun masih buang air. Setelah dia makan, saya ngerengek mau pergi karena ngerasa sayang kalo sisa hari ngga dipake kemana-mana. Nekatlah siap-siap pergi sendiri. Langit jelas ga bisa diajak jalan, Pak Dokter mau nonton bola.

Baru nutup pintu depan, ternyata hujannya deres dengan angin yang kencang sekali. Sampe payung hostnya rusak. Alhasil saya mutusin balik lagi. Apesnya, saya ngga bawa kunci karena pikir ya nanti bisa tinggal telpon kalo udah mau pulang. Lebih apesnya lagi, hp Pak Dokter lagi dicharge, dan itu di kamar sedangkan dia dan Langit di ruang tengah. Dua puluh menit saya telp dan wa di depan pintu ngga diangkat. Udah basah kuyup. Kesel banget.

Tiba-tiba ada satu cewe menuju pintu apartemen dan ternyata dia mau masuk. Alhamdulillah sekali dan saya bisa langsung masuk tinggal kedor pintu kamar. Untung yang ini langsung dibukain. Alhasil, malam pertama di Edinburgh, dihabiskan dengan marathon drama korea. Sulit emang kalo pergi ngga direstuin.


Besoknya, menurut prakiraan cuaca, Denis masih akan berlangsung dan kemungkinan hujan cukup tinggi. Kita udah siap jalan dari jam 8. Ternyata hampir sepanjang hari cukup cerah jadi memungkinkan buat keliling-keliling. Kita naik bis ke Victoria Street lalu terus lanjut jalan kaki ke Royal Mile, Edinburgh Castle (tutup karena Denis), Grassmarket, sempet stop dulu buat angetin perut minum teh sama scone, anginnya bener-bener kenceng. Lanjut ke Museum Context Harry Potter. Setelah makan di Yo Sushi, kita lanjut lagi jalan ke tempat rental mobil, supaya besoknya ngga nyari sambil geret-geret koper. Destinasi terakhir ke Edinburgh Central Mosque.

Cantiknya Edinburgh ini agak terganggu dengan angin kencang yang nusuk sampe ke tulang plus Langit juga yang masih ngga fit. Kali ini kita ngga bawa skuter karena akan naik mobil. Kita jalan santai, pelan, sesekali berhenti, foto-foto. Langit sempet buang air abis makan, yang alhamdulillahnya masih di Yo Sushi, jadi aman. Abis makan dan jalan lagi, ngga berapa lama, tiba-tiba dia bilang mau buang air lagi. Bener-bener panik harus kemana. Liat ada Joe the Juice yang antri rame sampe keluar dan pikir pasti ada toilet, masuklah kesana.

Gara-gara rame dan spacenya cukup sempit, saya dan Langit jadi cukup ngga terlihat dan bisa langsung ke toiletnya. Alhamdulillah kosong dan selamat juga dari insiden yang mengerikan.

Dari setelah makan, saya ngerasa ada yang ngga enak juga di perut. Tapi masih tetap terus jalan. Makin lama makin ngga enak dan pengen muntah. Angin kenceng bikin badan beku, kaki pegel, punggung rasanya sakit semua, perut mual, dan konturnya Edinburgh ini nanjak, lengkap sudah. Tadinya sempat mau batal ke Central Mosque. Cuma ya udah sampe sini, akhirnya diputuskan buat naik taksi sekali lagi.

#2 : Sehat selama perjalanan
sampai kembali ke tujuan,
bisa menikmati semua pemandangan dan pengalaman ketika liburan,
doa yang selalu harus dipanjatkan sebelum jalan-jalan.


Ini entah saya yang agak bias karena kondisinya kurang enak dari cuaca dan badan, tapi soal kotanya, Edinburgh ini lebih sedikit point of interestnya dibanding kota-kota lain yang pernah didatengin.  Konturnya yang nanjak dan banyak kastil-kastil memang keliatan cantik, tapi ngga ada tempat yang bener-bener wow. Baru kali ini saya ngga bikin list tempat yang musti didatengin karena emang cuma sedikit, seperti Edinburgh Castle, Royal Mile, Victoria Street, Museum Context Harry Potter, Grassmarket, St Giles Cathedral. Saya emang turis standar sih, mungkin kurang banyak riset juga

Satu lagi, UK itu ngga punya makanan yang khas banget juga. Jadi dimana-mana pilihannya untuk makan cuma antara middle east, asian atau thai food. Fish and Chips itu hambar buat lidah kita. Rugi juga. Tapi, kita sempet mampir ke Scottish Kitchen dan coba cheese sconenya. Enak. Beda lah sama scone yang biasa saya saya beli di Lidl, hehe. Atau ini bias juga ya karena saya penggemar bakery dan pastry.


Hal lainnya adalah toko souvenirnya pun ngga ada yg menonjol. Semua hampir menjual hal yang sama. Produknya Harris Tweed yang dari segi kualitas dan harga kurang pas, (atau ya ngga sesuai sama daya beli mungkin?😄).  Jadi, ngga ada satupun yang dibeli pas di Edinburgh.




Selesai seharian keliling Edinburgh, udah mau naik taksi lagi, ternyata susah. Jadinya pulang naik bis.

Sampai rumah, ngga kaya biasa pasti langsung beres-beres atau nyiapin sesuatu, saya langsung ganti baju dan masuk selimut. Setelah berselang beberapa lama, muntah ngga berenti. Saya jarang sekali masuk angin karena dimanapun kita hampir ngga pernah keluar abis maghrib. Tapi seharian kemasukan angin Denis, udah ngga tahan dan muntah semaleman.

Kabar baiknya, Langit udah sehat. Udah ceriwis lagi dan itu sangat melegakan karena besoknya kita akan mulai road trip. Bagian road trip ini ngga ada satupun yang saya rencanain, semua Pak Dokter. Hal ini yang buat saya juga setengah hati. Bukan penggemar road trip dan agak ngeri aja ngebayangin nyetir di tempat yang ngga familiar dengan peraturan yang super ketat. Biarpun udah di briefing berkali-kali, saya terus nanya hal yang sama. Buat orang yang selalu banyak baca sebelum pergi, saya sama sekali ngga baca apapun tentang Highlands. Jadi tulalit banget😁

Lanjut di bagian kedua tentang Highlands. Mari liat apa Highlandsnya bisa mengubah setengah hati jadi sepenuh hati.

Author:

Pas special, J'ai seulement besoin de beaucoup de privee