Posted in Langit Senja, Review

Cerita DSA (di Sam Marie Basra)

Entah kenapa kok lebih susah ya nulis pake bahasa Indonesia daripada bahasa Inggris. Dari tadi bolak-balik ketik-hapus karena ngerasa aneh sendiri bacanya-__-.

Mau sedikit cerita tentang DSAnya Langit. Di Sam Marie Basra (SMB), selain dokter obgyn dan fetomaternal, ada beberapa spesialis lain seperti anak, penyakit dalam, kulit kelamin, andrologi, dan gigi. Nah, uniknya, lagi-lagi, selain Obgyn, spesialis lain di SMB itu jumlahnya maksimal dua, sepengetahuan saya terakhir kesana. Mungkin karena memang pasien yang tidak terlalu banyak jadi kebutuhannya pun juga ngga banyak.

Dokter spesialis anak di SMB pun juga hanya dua : dr. R. Lia Mulyani, SpA dan dr. Cut Badriah SpA. Dokternya Langit yang mana?

Dua-duanya:)

Waktu lahir, Langit dibantu sama dr Lia sampai kira-kira empat bulan. Beliau cukup komunikatif dan ngga buat saya takut atau males nanya, dan yang saya suka ngga cepat memutuskan untuk kasih obat, sufor atau opname.

Waktu pulang melahirkan, bilirubin Langit dalam keadaan normal, tapi ketika kontrol seminggu kemudian naik jadi 16. Liat ambil darah dan hasil tes darah itu ngga pernah menyenangkan ya.

Saya tau kalo bilirubin tinggi itu bayi harus disinar. Tapi, yang saya ngga tau adalah kalo disinar itu harus diopname, bayinya. Ibunya pulang. Liat angka segitu saya masih berpikir ‘ooh mungkin bisa disinar sebentar aja ditungguin’.

Waktu hasil tes darah menunjukan angka 16, dokter Lia bilang ini masih bisa diusahain tanpa sinar. Jemur tiap pagi, susuin sesering mungkin. Nanti beberapa hari kita liat lagi. Denger itu lega bukan main.

Di rumah, Pak dokter tiba-tiba bilang, ” Alhamdulillah ya ngga harus opname”.

Saya pun heran dan nanya balik,    ” Lho, emang kenapa harus opname?”

“Lah, kalo harus disinar ya harus opname. Bayinya aja. Ibunya ngga. Nanti kalo mau nyusu ya bisa ibunya dateng atau pake ASIP”.

Kalo tadi di dokter saya ngerasa lega bukan main, abis denger kalimat pak dokter, saya bahkan pengen peluk dr Lia. Ngga abis-abis saya bersyukur untuk keputusannya. Saya ngga kebayang harus pulang tanpa Langit. Ngebayanginnya aja bikin nangis.

Setelahnya, saya benar-benar nyusuin Langit sesering mungkin. Jam tujuh pagi udah buka pintu depan lebar-lebar. Taro Langit di ayunan rotan tanpa baju. Selama beberapa minggu, ngga ada hari yg terlewat tanpa berjemur. Saya jemur lebih lama dari yang seharusnya. Di luar itu, karena masih nyusu-tidur-nyusu-tidur, kalo Langit tidur terlalu lama saya angkat dari box dan nyusuin. Alhamdulillah, setelah beberapa hari keliatan badannya sudah ngga kuning lagi. Tapi, berjemur tetap jalan setiap hari.

Sebulan kemudian kontrol, ada lagi yang bikin patah hati. Berat badan Langit naiknya kurang. Memang keliatan kurus banget buat saya. Saya terus terang takuuut sekali kalo sampe disuruh tambah sufor. Saya ngga anti sufor, tapi, saya pengen sekali itu benar-benar jadi pilihan paling bawah dan akhir yang kalo bisa ngga kelihatan sama mata saya, sehingga saya akan ngusahain ASI saya seakan-akan ngga ada pilihan lain.

Alhamdulillahnya, Lagi-lagi dr Lia bilang, ” coba kita liat lagi dalam dua minggu ya, kalo naiknya masih sedikit mungkin harus dipertimbangkan untuk nambah (sufor). Coba lebih sering nyusunya, ibu juga diperbaiki makannya”. Lega bukan main bagian kedua. Setidaknya jawaban dia ngga menutup harapan saya.

Waktu itu, tanpa bermaksud mencari pembenaran, saya benar-benar lagi kacau sekali. Pak dokter di luar kota sebulan, dan mbak yang sudah di rumah selama 18 tahun kerja dan masakin semua yang keluarga saya makan di rumah dari makan utama sampai kue2, keluar.

Saya benar-benar kaya zombie waktu itu. Makan,tidur,istirahat ngga ada yang bener. Dan itu berlangsung selama beberapa minggu sampe saya dapet pengganti (yang jauuuhhhhh banget dalam segala hal dari yang sebelumnya). Tapi, saya ngga peduli selama bisa sedikit ringanin beban, dan Langit bisa ngejar ketinggalannya. Alhamdulillah berhasil.

Langit pindah DSA ketika empat bulan. Ini tanpa disengaja. Dokter Lia dan Dokter Cut praktek setiap hari dari Senin-Sabtu. Dr Lia praktek pagi di hari Senin, Rabu,Jumat, dan Sabtu sedangkan dr Cut hari Selasa dan Kamis. Jadwal siangnya adalah kebalikannya.Jadwal pagi jam 10.00-14.00 sedangkan jadwal siang 14.00-18.00.

Satu hari itu, ternyata mereka tukar shift dan saya ngga diberitahu sampai saya datang ke RS. Karena sudah terlanjur datang, saya pikir ngga masalah ganti dokter sekali. Toh cuma buat vaksin aja.

Pertemuan pertama sama dr Cut ternyata sangat menyenangkan. Salah satu kelebihannya adalah orangnya detil banget. Tanpa kita tanya, dia jelasin semuanya. Sebelum suntik vaksinnya dia kasih liat boxnya masih segel, tanggal kadaluarsanya, bahkan, range harganya. Suka!

Waktu itu mau vaksin PCV, dia jelaskan dulu kalo ada dua jenis, PCV 10 dan 13, yang mana jelas yang 13 lebih lengkap dan tentunya lebih mahal. Beliau tidak memaksakan harus yang 13, tetapi menyarankan kalo memang sudah dibudgetkan khusus vaksin, sebaiknya ambil yang lengkap. Soal ini saya setuju. Sama2 vaksin, sama2 sakit disuntik, kalo bisa kasih yang lebih baik, kenapa ngga. Uangnya bisa dicari.

Selain itu, beliau juga ngga pernah lupa sesuatu yang buat saya penting, yang belakangan saya tau kalo ngga semua DSA melakukan ini. Apa itu? Memplot berat dan tinggi badan plus ukuran lingkar kepala ke kurva pertumbuhan bayi. Di kurva itu, tergambar dengan jelas apakah Langit tetap dalam batas gizi baik atau ada yang harus diperbaiki. Makanya,menurut saya ini penting buat dilakukan oleh DSA.

Mungkin ternyata memang jalannya harus pindah ke dr Cut karena bulan berikutnya saya nambah jam kerja yang mana harinya bentrok dengan jadwal praktek pagi dr Lia. Saya ngga pernah kontrol siang dan hari Sabtu. Ngga ada yang nemenin karena saya nyetir harus ada yang gendong Langit.

Alhamdulillah sejauh ini semuanya oke sama dr Cut. On time, ngga buru-buru, sangat informatif, dan kebetulan, pak dokter kenal juga karena beberapa kali pernah baksos bareng pas masih S1 dan dr Cut masih jadi residen. Bahkan, pak dokter semangat banget cerita kl dr Cut ini salah satu residen yang aktif banget ikut baksos dan ngga pernah mau dibayar. Oya, selain sebagai DSA, dr Cut juga duduk di managerial SMB, kalo saya ngga salah sebagai direktur pelayanan. Ditilik dari namanya pun kemungkinan masih familinya Prof Jacoeb ya jadi wajar kalo beliau juga menjabat di managerial.

Salah satu hal yang paling saya syukuri selama hampir setahun ini, Langit hanya datang ke DSA ketika jadwal vaksinnya. Alhamdulillah selama ini selalu sehat, dan belum pernah ngerasain ngga enaknya obat dan itu ngga lepas dari peran DSAnya. Semoga selalu sehat dan kebaikan DSAnya dibalas oleh Allah.

Semoga ini bisa membantu kalo ada yang perlu DSA di sekitar jakarta timur. Kalo saya ditanya orang, lebih pilih yang mana, saya akan jawab,

“Cuma ada dua, praktek tiap hari. Kenapa ngga coba dua-duanya dan putusin  mana yang cocok dengan ibu dan anaknya?”

Sepatu saya belum tentu pas di kaki orang lain kan ya?:)

Posted in Langit Senja, Review

Melahirkan di RS Sam Marie Basra (Updated-linked to the birth story)

(Update) : Beberapa kali liat stats blog ternyata post ini lumayan banyak yang baca. Jadi saya mau sedikit nambahin gambaran biayanya.

Waktu hamil, pernah search review tentang melahirkan di Sam Marie Basra tapi ngga ketemu satupun. Jadi, pengen aja nulis tentang tempat orang-orang yang bantu Langit dari dalam kandungan sampai lahir. Jadi, kalo satu saat Langit baca dia juga tau:)

Sebelum mutusin mau kontrol dimana, kita dateng ke dua RS. Cuma dua pilihan itu yang penting deket rumah. Jadi kalo nanti mau kontrol atau lahiran ngga pake macet-macetan.

Pertama ke Sam Marie, resepsionisnya responsif, RSnya juga ngga terlalu gede tapi bersih. Pertama kali masuk suka sih, emang maunya bukan RS gede yang pasiennya banyak. Kita tanya-tanya tentang melahirkan cesar disana dan dikasih mini leaflet dan brosur tentang paket melahirkan di sana. Tanya-tanya juga tentang biaya kontrol perbulan.

Selesai dari sana, kita ke RS  satunya lagi di Pondok Bambu. Kebetulan pas kita dateng lagi ada renovasi jadi agak kotor. Masuk lobi agak gelap penerangannya, beda sama SMB yang terang. Ke informasi cuma ada satu mas-mas, entah dia emang petugasnya atau emang jaga aja disana. Nanya-nanya cuma dikasih brosur. Udah. Banyak bener yang minus untuk kesan pertama.

Di rumah, liat dan bandingin harga antara SMB dan yang satu, yah, mungkin emang ada harga ada rupa. Lumayan jauh beda biayanya. Akhirnya tetep mutusin ke SMB, selain kesan pertamanya oke dan rencananya mau kontrol ke Prof yang dulu dosennya pak dokter. Biayanya masih bisa diusahain insya Allah.

(Update) : Biaya kontrol per datang sedikit berbeda antara Prof dan Obgyn lainnya. Waktu zaman saya hamil, biaya konsultasi ke Prof sekitar 300-350 ribu, sedangkan obgyn lain sedikit di bawah 300 ribu. Tapi, terakhir kali kontrol ke dsa ada pengumuman yg menyatakan per November 2014 ada kenaikan untuk pasien Prof. Berapanya saya ngga tau pasti.

Selama hamil, selain ke Prof sempet ke dr Nurhidayat juga dua kali. Beliau juga spesialis fertilitas kayak Prof. Sempet ke dia waktu tiba-tiba keluar flek pas hamil 6 bulan dan di satu kali kontrol pasien prof penuh dan kita ngga kebagian. Kebetulan pas dr Nur juga praktek, jadi ke dia lagi. Alhamdulillah dua-duanya baik dan enak buat ditanya-tanya.

Waktu hamil 6 bulan keluar flek sempet dirawat sehari. Kita ambil kamar yang semi-vip. Kamarnya seorang satu, cukup luas, ada sofabed dan harganya masih di bawah satu juta. Dikasih Aqua 1,5L dan ada beberapa minuman kotak lain seperti buavita. Menurut saya cukup bagus dan sesuai sama harga yang dibayar. Alhamdulillah cuma sehari dan udah boleh pulang besok siangnya.

(Update): sebelum lahiran, kita udah bener-bener hitung kira-kira akan ambil kamar apa. Uang yang disiapkan juga untuk melahirkan cesar, buat jaga-jaga. Rencananya, berdasarkan brosur paket melahirkan dari Sam Marie tahun 2014, kita mau ambil kalau untuk normal 3 hari yg kamar semi-vip biaya sekitar 17 jutaan. Saya agak lupa itu termasuk apa aja. Tp seandainya musti cesar kita akan ambil kelas 1 sekamar berdua. Itu total biayanya sekitar 14-15 juta. Terus terang, selain ngebayangin melahirkannya, liat biayanya juga bikin deg2an -___-.

Waktu lahiran, dateng ke RS kamis siang ke IGD dulu dicek. Karena ternyata udah bukaan 3, langsung disuruh daftar kamar. Berarti Alhamdulillah kemungkinan besar saya bisa melahirkan normal. Untuk cerita proses melahirkannya udah saya ceritain di post ini

Tapi, sayangnya saat itu kamar Semi-VIPnya ngga ada. Pilihannya antara kelas 1 (2 orang sekamar) dan VIP. Liat-liat bedanya cuma seratus ribu, jd akhirnya pilih VIP. Kamarnya sih ngga jauh beda sama yang semi, cuma lebih luas aja. Di Sam Marie ruang rawatnya hanya satulantai di lantai 3. Jadi, memang agak untung-untungan kalo harepin pas Semi-VIPnya kosong. Tapi, Alhamdulillah karena bisa normal, masih oke buat upgrade ke VIP.

Untuk service, suster dan bidannya hampir semua baik dan ramah. Entah kelas kamar berpengaruh apa ngga ya,hehe. Tapi yang jelas mereka cukup helpful banget selama tiga hari dirawat disana.

Makanannya buat saya cukup enak. Kaya masakan rumahan. Bukan yang bisa milih mau masakan western atau apa kaya di rs tempat almh ibu saya dulu dirawat memang. Tapi buat saya oke. Dapet makan pagi, siang, malam dan snack dua kali. Satu yang saya kurang suka di makanannya adalah sarapannya. Hari pertama nasi goreng, hari kedua bubur, hari ketiga roti. Jadi makin turun,hehe.

Dokter-dokter disana kebanyakan setau saya dari UI. Berhubung Prof Jacoeb yang punya emang dosen dan guru besar (kalo ngga salah) UI. Pak dokter masih sempet diajar dia pas S1. Makanya tiap kontrol Alhamdulillah jasa dokternya ngga dicharge sama Prof:D

Tapi, pas melahirkan saya dibantu sama dokter lain yang ternyata menantu Prof. Yang ternyata juga lulusan obgyn UI temen seniornya pak dokter. Lebih ternyata lagi, dia juga suami kakak kelas saya pas di semabel. Kakak kelas saya dokter juga spesialis kulit dan kelamin. Keluarga Prof itu kayanya semua pinter, ganteng, cantik dan well-being. Mungkin ada cucu laki-lakinya buat nanti kalo Langit udah gede.

Ni cerita jadi kemana-mana. Pokoknya pas lahiran Alhamdulillah cukup lancar biarpun seinget saya itu semua dokter,suster sempet frustasi juga karena saya salah ngeden berkali-kali. Mungkin sepuluh kali ada. Atau lebih. Entahlah. Yang jelas, aduh kalo inget itu rasanya kaya ngga percaya bisa lewatin semua. Belum pas selesai dijahitnya. Ampuunn, kayanya tiap inget langsung bergidik sendiri. Sakit.
Alhamdulillah lagi dokternya rapi jahitnya,jadi ngga ada jahit ulang segala. Nulis ini sambil ngebayangin aja lemes-_-

Di sini juga Pro ASI dan rooming-in. Waktu hari kedua ASI blm keluar seharian,sama sekali ngga ditawarin untuk pake sufor. Tiap dateng suster-susternya selalu bilang , ” ga papa bu,nyusuin terus aja. Nanti keluar kok”. Bener aja,besoknya bukan cuma keluar, tapi bengkak sampe panas banget badan kerasanya. Langit pun nyusu kaya balas dendam, ngga berenti-berenti.

Soal harga. Sam Marie emang di atas harga rs lain yang sekitarnya. Asuransi yang kerjasama cukup banyak. Cuma ngga merhatiin berhubung saya bayar pribadi.Makanya mungkin dia ngga serame RS ibu dan anak yang di Pondok Bambu itu. Dulu, sempet juga mau coba kesana. Cuma beberapa kali orang ada aja yang bilang jangan kesana. Jadi ya ngga kesana juga. Mungkin agak males pindah-pindah juga.

Saya sih cukup nyaman banget disini. Naik mobil cuma 10 menit. Pernah kontrol naik angkot juga. Jalan kaki 5 menit,naik angkot tinggal lurus 5 menit. Ngga pake macet. Dokternya oke dan ngga pake lama antrinya. Bersih dan ngga berisik. Sejauh ini belum ada komplain dan ngga kepikir buat pindah RS.

Mungkin itu kali ya. Semoga kalo ada yang baca bisa bantu buat jadi bahan pertimbangan.

Sekian.